Followers

Saturday, November 26, 2011

Tuntutan Hijrah

Hijrah wajib di awal Islam. Namun ia berubah selepas itu: ‘Tiada hijrah selepas pembukaan Mekah tetapi jihad dan niat (yang benar)’ , ‘Jihad berterusan hingga ke hari Qiamat’

Perpindahan yang mesti berlaku di kalangan orang Islam ialah berhijrah dari perkara yang dilarang Allah ‘Orang yang berhijrah ialah orang yang meninggalkan perkara yang dilarang Allah’. Bagi seorang mukmin, falsafah hidupnya ialah hari ini lebih baik dari semalam, esok lebih baik dari hari ini dan hari-hari muka lebih baik dari hari sebelumnya.

Berpindahnya Nabi SAW dari Mekah ke Madinah ialah bagi menegakkan Islam dalam bentuk syumul-peribadi, keluarga, masyarakat dan negara. Ia bukan hijrah dari satu tempat ke satu tempat sahaja. Hijrah membawa misi dan visi yang sangat hebat.

Sikap umat Islam mesti positif dan pro-aktif. Ia ditunjuk oleh Nabi SAW dalam persitiwa hijrah ini. Apabila mengetahui orang Musyrikin mahu membunuhnya, terus Baginda bertindak menemui Abu Bakar dan menyiapkan perkara yang sepatutnya.

Nabi SAW sentiasa memandang masa depan Islam yang cemerlang. Dalam apa suasana sekalipun, Baginda tetap optimis dan positif terhadap Islam. Inilah sifat seorang pemimpin yang mesti diikuti oleh pengikutnya.

Dalam persitiwa hijrah, ketika hanya Nabi dan Abu Bakar berada di dalam Gua Thur-tiada PBB, tiada OIC, tiada negara dan bala tentera islam yang boleh membantu, Nabi SAW bersabda kepada Abu Bakar ‘Apa sangkaan kamu dengan 2 orang, Allah yang ketiga’, merupakan suatu tarbiyyah, keyakinan dan keimanan yang jitu diletakkan dalam dada Abu Bakar. Ketika Suraqah yang mengejar Nabi dari belakang mulai takut dengan kaki kudanya yang sentiasa tenggelam dalam pasir itu meminta keamanan dari Nabi SAW, Baginda berjanji kepada Suraqah untuk diberikan gelang Raja Kisra. Satu janji yang melihat masa depan yang gemilang buat Islam walaupun negara Islam itu belum kelihatan di depan mata.

Kita hanya tahu menyebut perkataan hijrah, tetapi tahukah kita dari mana,bagaimana perkiraan hijrah itu bermula dan diambil?

Ketika Khalifah Saidina Umar al-Khattab mengira-ngira untuk membuat satu tanda jelas bagi orang Islam tentang kalendar, banyak peristiwa penting yang boleh dijadikan batutanda itu. Peristiwa kelahiran Nabi SAW, Isra’ Mikraj, perpindahan dari Makkah ke Madinah, pelbagai peperangan yang berlaku sepanjang sejarah semuanya penting. Namun dari semua peristiwa penting itu, akhirnya Umar al-Khattab memilih peristiwa hijrah. Mengapa hijrah? Tentunya ada perkara istimewa dan kelainan berbanding dengan peristiwa-peristiwa lain.

Sebelum hijrah, Nabi SAW adalah Nabi. Demikian juga selepas hijrah. Tetapi selepas hijrah, Nabi bukan sahaja kekal sebagai Nabi, pangkat yang diberi oleh Allah tetapi juga menjadi ketua sebuah negara.

Walaupun Madinah kecil sahaja di waktu itu-kecil dari segi geografi, kecil dari segi bilangan penduduk dan kecil dari segi kuasa berbanding kuasa-kuasa besar yang sudah sedia ada ketika itu-Parsi dan Rom, namun Madinah menepati ciri-ciri sebuah negara menurut sains politiknya. Ada tanah dan bumi, ada pemimpin, ada rakyat, ada perlembagaan dan ciri-ciri lain.

Hijrah menjadi batas sempadan di antara tempoh Mekah dan tempoh Madinah. Ayat-ayat al-Quran berbeza dari segi uslub dan perintah-perintahnya. Justeru, peristiwa hijrah ini sangat penting untuk dihayati oleh umat Islam agar maksud sebenar dari hijrah ini tercapai.

‘Sesiapa yang berhijrah kerana Allah dan Rasul, maka hijrahnya itu kepada Allah dan Rasul...’

Salam Tahun Baru Islam 1433H

Tuesday, November 8, 2011

Hajinya Di Depan Pintu

Salam aidiladha diucapkan buat antum dan antunna semua. Sempena hari raya aidiladha ini, ana akan membawa suatu kisah ulama dan orang soleh di zaman salafus soleh. Sama-samalah kita menghayatinya.

Abdullah bin Mubarak turut mengerjakan haji pada suatu musim haji. Dia telah tertidur di Masjidil Haram lalu bermimpi. Dalam mimpinya itu, telah turun dua malaikat. Mereka mengisahkan bahawa pada tahun itu seramai enam ratus ribu orang telah mengerjakan haji, tetapi tidak seorang pun diterima haji mereka.

Namun ada seorang lelaki yang tidak mengerjakan haji tetapi disebabkan berkatnya, menyebabkan semua orang yang mengerjakan haji itu diterima hajinya. Lelaki itu bernama Muwaffaq, seorang tukang kasut yang tinggal di Damsyik.

Setelah terjaga dari tidurnya, Abdullah lalu pergi ke Damsyik untuk mencari lelaki itu. Setelah bertemu dan memperkenalkan dirinya, Abdullah lalu bertanya apakah amalan yang telah dilakukannya sehingga dia mendapat darjat yang begitu tinggi.

Muwaffaq pun menceritakan bahawa dia telah mengumpulkan wang hasil dari pekerjaannya. Jadi dia berhasrat untuk menunaikan haji. Suatu hari, isterinya yang sedang hanil telah terhidu bau masakan jirannya. Dia teramat ingin untuk merasai masakan tersebut.

Muwaffaq pun pergi ke rumah jirannya dan memberi tahu keinginan isterinya itu. Jirannya dengan sedih memberitahu rahsia yang sebenarnya. Dia bersama anak-anaknya yang yatim sudah tiga hari tidak makan. Jadi dia pun keluar mencari rezeki. Akhirnya dia telah bertemu dengan bangkai himar. Dia lantas mengambil sebahagian dagingnya lalu membawa pulang ke rumah untuk dimasak.

Jelas wanita itu lagi, makanan itu halal bagi mereka tetapi haram buat Muwaffaq. Muwaffaq berasa kasihan mendengar penjelasan jirannya itu. Dia terus pulang ke rumah dan mengambil wang yang dikumpulnya selama ini. Wang itu lalu diberikan kepada jirannya sebagai perbelanjaan buat anak-anaknya yang yatim.

Sebab itulah dia tidak dapat menunaikan haji pada tahun itu. Disebabkan keikhlasan membantu jirannya, Allah SWT mengurniakan ganjaran pahala haji kepadanya. Muwaffaq menyatakan lagi bahawa sebenarnya hajinya berada di depan pintu rumahnya.





Saturday, October 29, 2011

MENGHAYATI HARI RAYA KORBAN


'IDUL ADHA disebut juga sebagai Hari Raya Korban ataupun Hari Raya
Haji. Pada Hari Raya Haji ramai ummat Islam yang mampu menyembelih korban untuk dibagi-bagikan kepada fakir miskin. Ramai juga ummat Islam yang mencukupi syarat, menunaikan Ibadah Haji ke Baitullahilharam. Semangat pengorbanan yang telah dibuktikan oleh Nabi Ibrahim a.s. dilanjutkan pula oleh ummat Islam untuk membantu mereka yang susah.

Jika sifat suka berkorban ini meresap ke jiwa seluruh ummat Islam Isya-Allah akan wujud ketenangan dan kedamainan dalam masyarakat dan akan dekatlah jurang yang memisahkan antara yang kaya dengan yang miskin, antara yang kuat dengan yang lemah, antara penguasa dengan rakyat biasa.

Mereka yang kaya mengorbankan sebahagian daripada hartanya untuk membantu mereka yang didalam kesusahan, seperti yang biasa dialami oleh fakir miskin, yatim piatu ataupun sesiapa yang memerlukan pertulungan. Mereka yang telah menerima bantuan sepatutnya mensyukurinya dan berusaha dengan sekuat tenaga tidak hanya bergantung kepada pemberian orang, Rasullah s.a.w.telah mengingatkan bahwa:

"Tangan diatas lebih baik daripada tangan dibawah".

Oleh sebab itu perlulah kita bekerja keras untuk meningkatkan taraf kehidupan kita. Jika kita rajin berusaha, seperti mengolah (mengerjakan) tanah yang terbiar, menanam berbagai tanaman, memelihara hewan ternak, memilihara ikan dan sebagainya Insya-Allah disatu masa taraf kehidupan kita akan berubah kepada yang lebih baik.

Ibadah Haji ialah ibadah yang diwajibkan kepada mereka yang mampu mengerjakan sekali seumur hidup, Allah s.w.t.berfirman yang maksudnya:

"Dan serulah manusia untuk mengerjakan Haji, niscaya mereka akan datang kepadamu dengan berjalan kaki dan mengenderai unta yang kurus (disebabkan jauhnya berjalan) yang datang dari segenap penjuru yang jauh. Supaya mereka menyaksikan berbagai manfaat bagi mereka dan supaya mereka menyebutkan nama Allah pada hari yang ditentukan, karena rezeki yang Allah telah anugerahkan kepada mereka berupa binatang ternak. Maka makanlah sebahagian daripadanya dan berilah makan orang yang sengsara dan fakir."(Qur'an. S.al-Hajj:27-28)

Sungguh besar menafaat yang akan diperoleh mereka yang mendapat kesempatan menunaikan ibadah haji, antaranya, Insya-Allah akan terjalin perasaan ukhuwah Islamiah sedunia, menanamkan rasa persamaan, mendidik rohani dan jasmani kita supaya tabah dan sabar menghadapi cobaan. Dapat melihat sendiri tempat tempat sejarah Nabi Ibrahim dan Ismail, tempat bersejarah ketika Rasulallah s.a.w. dan sahabat berjuang menegakkan kebenaran dan keadilan dan mengajak manusia kejalan yang benar jalan yang diredhai Allah s.w.t. yang terkandung dalam Islam.

Mereka yang datang menunaikan ibadah haji terdiri daripada berbagai bangsa yang datang dari segenap penjuru dunia, dengan demikian kita saling berkenalan dan dapat mempelajari adat manusia dari berbagai bangsa dan suku puak.

Berbagai kesukaran dari mula mempersiapkan perbelanjaan untuk yang pergi dan untuk yang ditinggalkan. Kesukaran dalam perjalanan, kesukaran menghadapi berbagai ragam manusia, kesukaran cuaca yang berbeda dari tempat asal kita, dan sebagainya, semua itu akan membentuk diri dan peribadi kita menjadi manusia yang sabar dan tabah menghadapi cubaan hidup.

Kita berdo'a kepada Allah s.w.t. semoga diampuninya segala dosa-dosa kita selama masa yang lalu, baik dosa yang mungkin kita telah lakukan terhadap diri ataupun terhadap mereka yang lemah. Kita mohon kepada Allah s.w.t. semoga diterimanya segala amal ibadah kita dan akhirnya kita akan memperoleh Husnul Khatimah, akhir yang baik dan dapatlah kehidupan kita diberkati dan diberikan ketenangan dan diselamatkan dari segala malapetaka mungkin karena dosa-dosa yang pernah kita lakukan sengaja ataupun tidak sengaja.

Amin ya Rabbal Alamin!


oleh Ustaz Syed Hasan Alatas

Monday, October 17, 2011

FAHAMI KEMATIAN, PASTI MERINDUINYA


Kehidupan yang sementara, terbentang layaknya sebuah perjalanan panjang, tentu saja dengan sebuah tujuan di akhirnya. Dalam sebuah perjalanan, kita tidak selalu mendapatkan ‘lampu hijau’ yang mengisyaratkan kita untuk dapat terus berjalan. Terkadang kita mendapat ‘lampu merah’ yang mewajibkan kita untuk berhenti sejenak. apabila kita melanggar ‘lampu merah’ tersebut, mungkin akan terjadi hal-hal yang tidak kita inginkan.

Sama seperti sebuah kehidupan, kita tidak bisa selalu melaju dan mengerjakan hal-hal yang memang harus kita kerjakan secara terus menerus. Ada kalanya kita berhenti sejenak dari rutin kehidupan dan memperhatikan hal-hal ada di sekitar kita, misalnya kesihatan, keluarga, kekasih, teman, hingga sahabat. dengan begitulah, kita dapat mensyukuri apa yang telah kita perolehi. Kita boleh mempersiapkan diri lagi untuk melaju melanjutkan perjalanan.

Seandainya kita terus melaju dan tidak berhenti saat ‘lampu merah’ menyala, mungkin akan terjadi sesuatu yang dapat mengganggu kehidupan peribadi kita, seperti kesihatan yang terganggu, persahabatan yang mungkin akan menjadi renggang, bahkan keluarga yang menjadi kurang harmonis.

Oleh kerana itulah, Tuhan terkadang menyalakan ‘lampu merah’ dalam perjalanan kehidupan kita dan tidak selalu menyalakan ‘lampu hijau’. Hal ini untuk mengingatkan kita agar kita tidak terjebak dalam lubang kemaksiatan dan mulai menyedari bahawa masih banyak perkara dalam kehidupan yang layak untuk kita syukuri dan perhatikan.

Dan pada akhirnya, pada saat kita sampai di akhir perjalanan, kita tidak akan terlalu banyak kehilangan tenaga dan tentu saja cinta dan kasih sayang dari orang-orang yang ada di sekitar kita.

Itulah teori kehidupan yang disudahi dengan kematian. Fahami kematian, pasti akan merinduinya.

Monday, September 19, 2011

CABARAN DALAM KEHIDUPAN

Siapakah kita sekalian hamba ini?
Satu persoalan yang kita sekalian hamba ini harus tahu dan mesti mencari jawapannya.
Di mana, ke mana dan bagaimana kita sekalian hamba ini dapat mencari jawapan kepada persoalan tersebut?

Segalanya ada di dalam diri kita sekalian hamba ini.

Tempoh perjalanan kehidupan di dunia ini cukup singkat. Memang kita sekalian hamba mungkin merasakan hidup 60 atau 70 tahun itu sebagai suatu masa yang agak panjang. Namun hakikatnya kebanyakan kita sekalian hamba ini lebih banyak membuang usia sia-sia berbanding menggunakan setiap detik yang ada itu penuh dengan kemanfaatan.


Seorang ulama’ mursyid bermadah “Masa itu adalah umur kita, kalau kita tidak mengisi masa dengan sebaik-baiknya bererti kita telah mensia-siakan umur kita”

Mudah-mudahan apa saja yang kita sekalian hamba ini lakukan tidak akan tergelincir dari landasan, tidak terpesong dari jalan yang telah diberi. Memang mudah memberi alasan, bahawa kita sekalian hamba ini insan nan lemah, serba kekurangan dan sentiasa tidak dapat lari dari kesilapan. Bagaimanapun, kita sekalian hamba ini tentu mengerti antara membiar diri tergelincir dengan berusaha mengelak diri dari tergelincir.

Jika tidak, masakan lahir ungkapan-ungkapan berkias bagi menggambarkan keadaan, bagi menilai situasi sebenar yang berlaku. Jangan bermain dengan api jika takut terbakar. Sifat api itu memang membakar, namun kita sekalian hamba inilah yang perlu pandai menggunakan dan mengawal api jika tidak mahu terbakar olehnya.

Namun kita sekalian hamba ini memang sukar untuk diramal cara pemikirannya, sukar diduga apa yang ada di dalam kepala serta hatinya. Malahan kita sekalian hamba ini juga kadangkala tidak mengerti tentang diri sendiri, apatah lagi ingin memahami orang lain. Bagaimana pun kita sekalian hamba ini saling memerlukan, saling mencukupkan mana-mana yang kurang. Kerana kita sekalian hamba ini bukan hidup sendirian.

Bila kita sekalian hamba kembali kepada persoalan ‘siapakah kita’, maksudnya. Mungkin kita boleh jadi sesiapa saja, boleh jadi seperti apa pun dalam kehidupan orang lain.

Makanya, setiap kita sekalian hamba ini harus merenungkan – are you here with the solution, or are you here part of the problem?

Alangkah indah, alangkah manis kehidupan ini andai kita sekalian hamba ini sentiasa membahagiakan orang lain, dan begitulah sebaliknya. Apapun, kehidupan yang kita sekalian hamba sedang lalui ini merupakan kehidupan fana, kehidupan sementara. Sedangkan kehidupan manis itu adalah kehidupan abadi yang masih jauh untuk kita sekalian hamba ini kecapinya.

Tiada sesuatu yang akan kita sekalian hamba ini perolehi dengan percuma. Apa jua, memerlukan usaha atau mungkin kita sekalian hamba ini harus membayarnya. Namun ada hal-hal yang kita sekalian hamba ini ingin perolehi tak boleh bayar dengan wang ringgit berjuta – kerana bukan itu nilainya. Mungkin sesuatu itu akan kita sekalian hamba perolehi hanya dengan keimanan, ketakwaan, keikhlasan, kejujuran atau segala macam bentuk nilai kejiwaan.

Belayar di lautan kehidupan, biarpun kita sekalian hamba ini tahu ke mana arah yang hendak di tuju. Kita sekalian hamba ini telah di arah yang harus di tuju. Telah disediakan kemudi, telah di beri pendayung, tinggal cuma melayarkan bahtera kehidupan sahaja.
Namun, kita sekalian hamba jangan lupa pada badai yang bakal melanda, pada taufan yang menggila. Bagaimana sekalipun gelora yang melanda, selagi kita sekalian hamba tetap berpandu pada arah, tetap tidak melepas kemudi, pastinya kelak sampai jua pelabuhan nan dicari.

Adakala kita sekalian hamba ini patut-patut sangat bersyukur kepada Maha Pencipta kerana sering memberi dugaan. Andai dengan dugaan yang diberikan itu akan lebih membuka mata yang memang tidak buta. Mudah-mudahan akan lebih mendekatkan kita kepada-Nya yang sememangnya dekat. Hendaknya juga, kita sekalian hamba ini tidak terus terlena di dalam jaga – asyik dibuai keindahan kehidupan sementara.

Mungkin kita sekalian hamba patut renungkan seketika – dugaan dan kesusahan itu suatu nikmat, sedangkan kesenangan itu suatu cabaran dan tanggungjawab berat.

Memikirkan kembali, kita sekalian hamba ini dijadikan kerana apa, untuk apa. 
Berapa ramai di antara kita sekalian hamba ini menyedari bahawa kita sekalian hamba ini sepatutnya menjalankan tugas sebagai hamba-Nya? 
Berapa ramai di antara sekalian kita hamba ini yang tersesat di jalan nan terang? 
Teraba-raba mencari arah di jalan nan lurus? 
Atau berapa ramaikah di antara kita sekalian hamba ini yang tersungkur di lantai yang rata?

Hidup dan kehidupan di alam fana ini singkat – cukup singkat sebenarnya
Namun biar sesaat atau sehari sekalipun kita sekalian hamba ini dihidupkan, sudah cukup memadai andai setiap detik yang diberikan itu dipenuhi dengan keberkatan. Berbanding apalah gunanya jika bernafas sejuta tahun sekalipun, tetapi tak ada sekelumit pun keberkatan yang melekat.


Kualiti atau kuantiti yang kita sekalian hamba ini perlukan?

Mudah-mudahan kita sekalian hamba ini mempunyai hidup dan kehidupan yang berkualiti. Menjadi seorang hamba yang disayangi oleh Maha Pencipta, juga disenangi oleh sesama hamba. Sentiasa senang dan tenang berbakti kepada Pencipta Maha Agung, juga sentiasa senang dan tenang berurusan dengan sesama makhluk.



SUMBER: http://muslimdoktor.blogspot.com/2011/07/cabaran-dalam-kehidupan.html

Friday, September 2, 2011

Puasa Enam Bulan Syawal

Dalil disyariatkan ibadah puasa sunat Syawal adalah sabda Rasulullah s.a.w. bermaksud:

"Barang siapa yang berpuasa pada bulan Ramadan lalu diiringinya dengan puasa enam hari di bulan Syawal, maka seolah-olah dia telah berpuasa sepanjang masa.“
(Hadis riwayat Imam Muslim)


Puasa pada bulan Ramadan dibalas dengan ganjaran bersamaan sepuluh bulan (iaitu bersamaan dengan 300 hari), puasa enam hari (pada bulan Syawal) pula mendapat ganjaran sebanyak dua bulan (iaitu bersamaan dengan 60 hari), yang demikian itu menjadi sunah yang sempurna, maka tercapailah pahala beribadah setahun tanpa kesulitan sebagai kurnia daripada Allah dan nikmat ke atas hamba-Nya.

Taudhih al-Ahkam min Bulughul Maraam, jilid 3, ms. 576, Pustaka Azzam.


Cara yang paling utama untuk melaksanakannya adalah memulakan berpuasa sesudah Hari Raya Aidilfitri secara langsung (iaitu pada tarikh 2 Syawal), berturut-turut sebagaimana yang ditetapkan oleh para ulama. Ini juga merupakan pendapat Imam Abu Hanifah dan Imam al-Syafie. Namun begitu seseorang juga bebas memilih mana-mana hari sepanjang bulan Syawal sama ada di awal, pertengahan mahupun akhirnya dia juga boleh mengerjakan secara berturut-turut mahupun berpisah-pisah.


Kelebihan Puasa 6 Syawal

Abu Ayyub al-Ansari r.a meriwayatkan bahawa Nabi SAW bersabda: "Barangsiapa berpuasa penuh di bulan Ramadhan lalu menyambungnya dengan (puasa) 6 hari di bulan Syawal, maka (pahalanya) seperti ia berpuasa selama 1 tahun."
(Riwayat Muslim)

Imam Ahmad dan an-Nasai'e meriwayatkan dari Thauban, Nabi SAW telah bersabda: "Puasa Ramadhan (ganjarannya) sebanding dengan (puasa) 10 tahun, sedangkan puasa 6 hari di bulan Syawal, (pahalanya) sebanding dengan puasa 2 bulan, maka itulah bagaikan berpuasa setahun penuh."
(Hadis Riwayat Ibu Khuzaimah dan Ibnu Hibban)

Diriwayatkan dalam suatu kisah apabila Rasulullah SAW bersama para Sahabat r.a sedang berada di dalam masjid, ketika sedang Rasulullah SAW mengajarkan ilmu agama kepada para Sahabat, tiba datang seorang perempuan yang amat cantik jelita berjumpa Rasulullah SAW. Kecantikkan perempuan tersebut menyebabkan semua sahabat berpaling ke arahnya. Kemudian, perempuan tersebut menyatakan hasrat agar Rasulullah SAW mengahwinkan dia dengan salah seorang daripada sahabat-sahabat Baginda SAW, tetapi dengan 3 syarat.

Syarat pertama ialah bakal suaminya itu tiap-tiap malam mesti mengkhatamkan bacaan al-Quran 30 juzu'. Syarat kedua pula, setiap hari suaminya itu hendaklah sentiasa mendirikan ibadat sepanjang malam, dan syarat ketiga ialah suaminya hendaklah berpuasa setiap hari sepanjang tahun. Maka dengan syarat ini, sahabat-sahabat Nabi SAW yang memiliki hasrat untuk berkahwin dengan perempuan tersebut hilang rasa keinginan itu. Nabi SAW pun menawarkan kepada para sahabat siapa yang sanggup berkahwin dengan perempuan ini. Akhirnya sahabat yang berada jauh ke belakang sanggup berkahwin dengan perempuan tersebut dengan menunaikan ketiga-tiga syarat tersebut.

Setelah sahabat tersebut berkahwin dengan perempuan yang cantik jelita itu berbulan-bulan lamanya, akhirnya perempuan itu melihat suaminya itu, semakin hari semakin kurang membaca al-Quran, kurang beribadat pada waktu malam, kurang berpuasa. Lalu dia pun pergi berjumpa Rasulullah SAW menceritakan hal suaminya yang telah mengingkari janjinya. Lalu Rasulullah SAW memanggil sahabat tersebut dan bertanyakan kenapa dia tidak menunaikan janjinya ketika mula-mula ingin mengahwini isterinya itu.

Lalu, sahabat tersebut menyatakan Ya Rasulullah: Bukankah engkau pernah menyatakan bahawa pahala membaca Surah Qul Huwallahu Ahad satu kali menyamai pahala membaca 10 juzu' daripada al-Quran? Jadi aku membacanya sebanyak 3 kali. Rasulullah SAW menjawab: Ya.
Kemudian, Ya Rasulullah: Bukankah engkau pernah menyebut bahawa dengan membaca Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar, maka pahalanya menyamai ibadat sepanjang malam? Rasulullah menjawab: Ya.

Ya Rasulullah: Bukankah engkau pernah bersabda bahawa Barangsiapa berpuasa penuh di bulan Ramadhan lalu menyambungnya dengan (puasa) 6 hari di bulan Syawal, maka (pahalanya) seperti ia berpuasa selama 1 tahun? Rasulullah menjawab: Ya. Dengan ketiga-tiga jawapan sahabat tersebut, Rasulullah SAW dan isterinya meraikannya dengan senyuman kesyukuran.

p/s:SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI MAAF ZAHIR & BATIN


Thursday, September 1, 2011

54 Tahun Merdeka

Hari ini..
Merdeka, Merdeka, Merdeka..
Dilaungkan sekuat hati..
Dengan senyuman, keriangan, kepuasan..
Tanpa tangisan.

54 tahun dahulu..
Merdeka, Merdeka, Merdeka, Merdeka..
Dilaungkan dengan penuh rasa bangga..
Tatkala ayat keramat kedengaran..
Air mata rakyat kegembiraan mengalir..
Menitis ke tanah seperti memberi sinar dan harapan..
Kepada bangsa, agama dan Negara.

Kini 54 tahun berlalu..
Segala harapan dan impian 54 tahun dulu telah dicapai..
Ku bangga melihat semua kejayaan ini..
Tapi di sebalik kejayaan masih ada kegagalan..
Adakah anak muda sekarang cukup mengerti sengsara mencapai kemerdekaan? Keperitan?
Mereka tak mengerti, mereka lupa.

Kini..
Anak-anak muda ketawa meraikan kemerdekaan..
Mereka hanya lihat merdeka ilusi semata..
Buku, gambar, video dan sedikit cerita orang tua..
Apa yang mereka rasa?
Adakah jiwa mereka merasai kesusahan, keperitan, kesengsaraan 54 tahun dahulu?

54 tahun..
Masih tidak cukup untuk mengajar erti kemerdekaan..
Di jiwa insan generasi baru..
Apa akan jadi kepada kemerdekaan kita?
Adakah ia akan berkekalan selamanya?
Sedarlah kawan-kawanku..
Carilah erti kemerdekaan..
Renungkanlah kesusahan, keperitan, kesengsaraan..
Rakyat 54 tahun dulu..
Jika kamu mahu 1000 tahun
Merdeka tetap merdeka.


p/s:SELAMAT ULANGTAHUN KEMERDEKAAN YANG KE-54 TAHUN

Sunday, August 28, 2011

Peristiwa di Bulan Syawal : Aku Rela Bajuku Bertampal-tampal Daripada Menderhakaimu

Bila nak dekat raya ni, ramailah kanak-kanak dan para remaja yang berharap untuk mendapat pakaian baru, kasut baru dan macam-macam lagi.

Ia seperti menjadi kewajipan kepada ibu bapa untuk membelinya walaupun dalam keadaan kekurangan yang teramat. Sehingga ada kalanya membuatkan anak-anak tersebut membenci kedua ibu bapanya jika tidak membelikan pakaian baru buat mereka.

Marilah kita hayati kisah Saidina Umar al-Khattab dan anaknya.

Suatu hari anak Khalifah Umar al-Khattab pulang dari sekolah dengan menangis teresak-esak. Ketika ditanya oleh ayahnya, ia menjawab bahawa teman-temannya di tempat pengajiannya menghina bajunya yang penuh dengan tampalan (baju yang bertampal-tampal)

Di antara mereka mengatakan : "Hai kawan-kawan, perhatikan berapa jumlah tampalan budak ini!" Ia menjadi bahan ketawa teman-temannya, amatlah sedih hatinya.

Pola hidup keluarga Khalifah Umar memang sederhana, teramat sederhana. Walaupun berjawatan sebagai khalifah, tampalannya bajunya ada empat belas. Salah satunya ditampal dengan kulit kayu.

Tibalah suatu hari apabila Umar al-Khattab berhajat untuk membelikan pakaian baru untuk anaknya di bulan Syawal, kerana ketiadaan wang pergilah Umar ke Baitulmal untuk meminjam beberapa dirham untuk membeli pakaian tersebut . Kerana tidak bertemu Saidina Umar dengan bendahara Baitulmal, beliau meninggalkan sepucuk surat, isinya sebagai berikut :

"Kepada bendahara Baitulmal yang terhormat saya memohon pinjaman sebesar empat dirham. Insya-Allah pada awal bulan depan, setelah pembahagian gaji dari Baitulmal, saya akan segera melunasinya."

Si bendahara tidak langsung cemas setelah menerima surat dari Khalifah. Dia juga tidak cepat-cepat mengambil wang dari Baitulmal lalu mengirimnya kepada Khalifah.

Dia mengamati surat itu sangat lama. Dia mengetahui bahawa pemimpinnya itu bukan sejenis penguasa yang memanfaatkan amanat rakyat untuk kepentingan peribadinya.

Saidina Umar bin Khattab R.A dikenali sebagai pemimpin yang adil dan tegas. Bukan saja dia adil terhadap rakyat sekitarnya, beliau juga bersikap adil terhadap anak-anaknya dan dirinya.

Apabila dirinya terbukti salah dalam menjalankan amanat Allah, dia rela dihukum dan didenda walaupun dia mampu menolak penghukuman tersebut kerana jawatannya.

Apabila dia dihadapkan kepada dua kepentingan, kepentingan si anak dan kepentingan Islam, maka dia akan mendahulukan kepentingan agamanya.

Sifat Umar al-Khattab seperti ini sudah umum diketahui oleh rakyatnya, tidak terkecuali si bendahara Baitulmal ini.

Si bendahara menjawab surat Khalifah dalam bentuk sebuah pertanyaan.

Kepada Amir al-Mukminin Umar bin Khattab,

"Telah saya baca surat anda tentang permohonan pinjaman dari wang Baitulmal. Aku sekadar ingin bertanya, apakah Tuan berani bahawa diri Tuan pasti tetap hidup sampai akhir bulan sehingga aku dapat menuntut hutang Baitulmal dari Tuan? seandainya ajal menjemput Tuan sebelum bulan ini berakhir, apakah Tuan mampu mempertanggungjawabkanya di hadapan Allah? Wasalam."

Selesai membaca surat balasan dari pejabat Baitulmal, Khalifah Umar merasa amat sedih kerana tidak mampu melunasi hajatnya untuk membeli baju baru untuk anaknya.

Setibanya Hari Raya, Umar al-Khattab melihat anaknya memakai baju yang bertampal-tampal dan beliau terus menangis, "Mengapa engkau menangis, wahai ayahku?" Tanya anaknya.

Umar menjawab: "Aku bimbang hatimu sedih di Hari Raya apabila kawan-kawanmu menghina bajumu yang bertampal-tampal itu."

Kemudian anaknya berkata: "Seharusnya yang harus bersedih itu ialah orang yang tidak mendapat keredhaan Allah dan menderhakai kedua orang tuanya. Sesungguhnya aku berharap agar Allah Azza wa Jalla memberikan redha-Nya kepadaku sebab keredhaanmu kepadaku".

Semakin deras air mata Khalifah Umar mengalir apabila mendengar kata-kata anaknya dan beliau terus memeluknya dan mendoakannya.

Kesimpulannya, inilah contoh didikan yang terbaik dari anak Khalifah Saidina Umar al-Khattab, yang tidak mengharap sesuatu pun dari kedua ibu bapanya kecuali keredhaanya.

Adakah wujud anak-anak sebegini di zaman ini? Mungkin 1/1000000 agaknya. Pengajaran lain yang dapat diambil, adakah pemimpin seperti ini wujud pada zaman sekarang? Fikir-fikirkanlah...

Monday, August 22, 2011

Iktibar daripada Sebatang Pensel

Pernah seorang anak lelaki bertanya kepada ibunya yang sedang menulis.
"Apa ibu sedang tulis? Ibu menulis tentang siapa? Atau pengalaman ibu?"
"Ibu menulis tentang diri kamu,tapi ada yang lebih penting daripada itu
iaitu pensel ini."
"Apa yang istimewa tentang pensel ini?" tanya si anak.
"Ibu berharap hidupmu adalah seperti pensel ini. Walaupun sebatang pensel,ada lima nilai yang boleh kita pelajari daripadanya. Mahu tahu?
"Ya,ibu."

Pertama,pensel ini mengingatkan jika kamu boleh membuat sesuatu yang hebat dalam hidup ini. Jangan lupa,ibarat pensel,ada tangan yang memegangnya. Maka,ingatlah akan ada kuasa yang membimbing langkah hidupmu iaitu Allah s.w.t. Dia akan selalu membimbing kita menurut kehendak-Nya.
Kedua,ketika menulis,pensel kerap kali menjadi tumpul. Ibu terpaksa berhenti untuk mengasahnya. Pensel ini pasti menderita ketika diraut,tetapi hasilnya ia akan menjadi tajam dan bagus tulisannya. Begitu juga akan berlaku dalam hidup kamu. Kamu mesti berani menempuh kesusahan kerana ia menjadi baja atau sebab untuk dirimu menjadi lebih baik.
Ketiga,pensel ini mungkin menghasilkan tulisan yang salah. Namun kita boleh memadamkan dan betulkan tulisan ini semula. Begitulah yang ibu harapkan kepada anak ibu ini,sentiasalah memperbaiki kesalahan dalam hidup. Ia bukanlah sesuatu yang hina kerana dengan memperbaiki kesalahan,kita akan sentiasa berada di jalan yang benar.
Keempat,tahukah anak ibu mana yang lebih penting; luar atau isi pensel ini? Sudah tentu arang batu atau karbon di dalamnya. Oleh sebab itu, berhati-hatilah dengan apa yang tidak baik dalam diri kamu itu dan hindarilah.
Kelima,pensel ini selalu meninggalkan tanda atau goresan. Begitu juga kamu,apa sahaja yang kamu buat pasti akan meninggalkan kesannya pada diri atau pada orang lain. Ibu berharap kamu akan selalu berhati-hati dan bijak dalam bertindak.


Inilah antara kata-kata yang baik untuk si anak membawa prinsip yang positif. Selain itu,marilah kita renung kisah iktibar daripada sebatang pensel ini dan aplikasikan dalam kehidupan kita bersama.


Wallahu'alam...

Friday, August 19, 2011

Sanggupkah Kita???


Dengan Nama ALLAH yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih...

Bayangkan benda ini berlaku pada anda…Suatu hari pada waktu sembahyang jumaat yang di hadiri oleh lebih kurang 1,000 jemaah, tiba-tiba masuk dua orang lelaki yang menutupi seluruh tubuhnya dengan pakaian hitam. Tak nampak apa cuma dua biji mata dan membawa mesin gun. Lalu salah seorang lelaki itu bertempik.
"Sesiapa yang sanggup MATI kerana ALLAH, sila berdiri di tempat kamu".

Selepas mendengar amaran lelaki itu, maka segeralah bertempiaran lari para jemaah itu untuk menyelamatkan diri. Daripada jumlah yang 1,000 tadi itu, hanya tinggal lebih kurang 20 orang sahaja yang masih berdiri di tempat masing-masing termasuk Pak Imam. Lelaki yang bertempik tadi segera membuka penutup mukanya lalu melihat ke arah Pak Imam sambil berkata:
 
"Ok Pak Imam, saya dah halau SEMUA yang hipokrit, sekarang bolehlah Pak Iman mulakan sembahyang Jumaat".
 
Lalu kedua-dua lelaki tersebut berpaling dan meninggalkan jemaah. 

Macam mana? Adakah anda rasa lawak dengan cerita di atas. Selain terhibur, anda fikir-fikirkanlah...

" Lawak kan , dari 1,000 orang yang mengaku dia Islam, hanya 20 yang betul-betul beriman..."

" Lawak kan berapa banyak manusia yang mudah lupakan ALLAH bila menghadapi bahaya. Kedua-dua lelaki hanya membawa mesin gun. Dia takNkata pun nak bunuh tapi generasi sekarang amat lemah. Baru kena ugut terus lari lintang pukang. Lupa yang dia tak sembahyang jumaat lagi..."

"Lawak, ada juga yang agamanya cuma seminggu sahaja..tu pun bila time sembahyang jumaat, tunjuk muka kat orang kampung. Ada yang lagi dashyat, setahun 2 kali aje.. bila time sembahyang raya..."

"Lawak kan, ramai orang percaya kepada gosip dan apa yang di tulis oleh surat khabar daripada apa yang tercatit dalam  Al-Quran…"


"Lawak kan , berapa ramai yang percaya dunia hanya sementara, akhirat
adalah tempat yang kekal, tapi berlumba-lumba mengejar dunia…"

"Lawak, kita boleh bersembang dengan boyfriend atau girlfriend berjam-jam tapi nak berdoa kepada ALLAh alahai..tak cukup masa…”

Dan lebih lawak lagi, bila kita boleh post banyak thread atau email yang berunsur lawak jenaka kesemua tempat tapi merasa berat nak berkongsi dan nak hantar artikel-artikel yang berunsur agama.

Lawak kan ???
Kenapa gelak?
 Tu kan realiti tapi yang paling lawak sekali. Berapa orang, yang lepas dia baca benda nie
akan sampaikan kat orang lain. Berapa orang yang akan buka email nie untuk luangkan masa membaca? Berapa banyak????

Wallahu’alam

p/s: 4warded email 4 sharing

Friday, August 12, 2011

Iqra'


Kepada antum dan antunna,
Baca dan ambil ‘ibrah sebanyak mungkin dari kisah ini.

Terdapat seorang lelaki Ansar yang baru memeluk Islam. Pemuda ini terlalu baik dan berusaha untuk menjadi hamba yang bertaqwa. Apabila Rasulullah SAW menceritakan tentang syurga, dia menangis kerana merindui syurga Allah, dan ketika Rasulullah SAW menceritakan tentang neraka, dia menangis terketar-ketar kerana takutkan api neraka Allah yang dahsyat itu.

Suatu hari, Rasulullah SAW ingin menguji sifat amanah pemuda itu dengan menyerahkan sebuah bungkusan padanya untuk disampaikan kepada seseorang yang tinggal di hujung bukit. Pemuda Ansar menerima tugas itu dengan gembira. Dia Berjaya menyerahkan bungkusan itu kepada orang yang dimaksudkan oleh Rasulullah SAW. Selesai urusannya, dia pulang dengan hati yang gembira kerana telah melaksanakan amanah Rasulullah dengan sebaiknya. Ketika melalui kawasan tepi sungai yang sangat cantik, dia terpandang seorang wanita cantik sedang mandi di sungai. Wanita itu tidak berpakaian sempurna dan menampakkan tubuhnya yang putih gebu. Pemuda itu beristighfar panjang dan segera memalingkan wajahnya. Dia meninggalkan tempat itu sambil menangis ketakutan.

Dia meminta ampun kepada Allah kerana tidak sengaja memandang aurat wanita itu. Dia begitu takut dan tidak mahu pulang kerana malu pada Rasulullah SAW. Dia yakin Rasulullah akan mendapat perkhabaran dari Allah. Dia tidak sanggup berhadapan dengan Rasulullah kerana berasa berdosa. Pemuda itu melarikan diri ke kawasan gunung-ganang di antara Makkah dan Madinah.

Selama 21 hari pemuda itu tidak pulang-pulang, Rasulullah khuatir tentang keadaannya. Malaikat Jibril turun memberitahu Rasulullah SAW tempat pemuda itu berada. Rasulullah mencarinya untuk dibawa pulang. Ketika tiba di bukit tempat dia bersembunyi, terdengar pemuda itu berdoa: “ Ampunkan dosaku ya Allah…jangan Engkau bakar mataku ini kerana dosa melihat wanita itu. Aku tidak sengaja ya Allah. “

Rasulullah memujuknya untuk pulang. Akhirnya dia akur kerana perintah daripada Rasulullah SAW. Pemuda itu menangis menceritakan tentang dosanya yang tidak sengaja melihat aurat wanita. Lalu Rasulullah memujuknya dengan membacakan ayat 201 dari surah al-Baqarah. Kata Rasulullah, sesiapa yang membaca doa ini akan diampunkan Allah segala dosanya. Ayat itu bermaksud, “ Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami daripada seksa neraka….”

Tatkala Rasulullah tamat membacakan doa dari surah al-Baqarah itu, pemuda itu jatuh pengsan. Apabila sedar, Rasulullah bertanya apakah yang menyebabkan dia pengsan, jawab pemuda itu, dia begitu ketakutan mendengar Rasulullah menyebut api neraka. Dia terbayangkan azab dan seksaan neraka yang amat dahsyat.

Tidak lama selepas pulang, pemuda itu jatuh sakit. Rasulullah SAW tahu bahawa sakit pemuda itu tidak akan sembuh dan sedang menunggu hari untuk kembali ke sisi Allah. Rasulullah mengangkat kepala pemuda itu lalu dipangku di atas ribaannya, seperti yang Baginda sering lakukan ketika melawat sahabat-sahabat Baginda yang sakit.

Pemuda itu menghalang Rasulullah daripada meletakkan kepalanya di pangkuan Baginda. Katanya, “ Aku ini hina ya Rasulullah, banyak sekali dosaku. Sedangkan pangkuanmu itu terlalu suci dan bersih.” Rasulullah menitiskan air mata kerana terharu dengan ketaqwaan pemuda itu. Lalu Rasulullah bertanya apakah permintaan terakhir pemuda itu. Pemuda itu menjawab, “ Wahai Rasulullah, sebelum aku kembali ke sisi-Nya, boleh engaku tanyakan kepada Allah, apakah DIA mengampunkan dosaku yang terlihat aurat wanita yang sedang mandi itu? “

Rasulullah SAW berdoa dan turun Jibril menyampaikan berita. “ Wahai Muhammad, Allah mengirimkan salam kepadamu. Khabarkan kepada pemuda itu, seandainya dia mati sekarang ini dengan membawa dosa setinggi langit dan seluas bumi sekalipun, lalu dia bertaubat dan beristighfar memohon ampun kepada Allah, maka Allah menerima cintanya seluas langit dan bumi ini juga! “

Selepas melafazkan kalimah La ilaha illallah, pemuda itu menghembuskan nafasnya yang terakhir. Semasa jenazah pemuda itu dibawa untuk dikebumikan, sahabat terpandangkan Rasulullah SAW berjalan terjengket-jengket. Sahabat bertanya, apakah kaki Rasulullah terkena duri atau kaca? Lalu Rasulullah SAW menjawab, “ Bukan wahai sahabatku, kakiku bukan terkena kaca atau duri. Sebenarnya aku nampak perkara yang tidak kamu nampak. Aku berjalan begini kerana terlalu sesak. Aku terpaksa berjalan begini kerana…tahukah kamu bahawa semua malaikat yang berada di langit turun ke bumi untuk memikul bersama jenazah pemuda ini. Kerana itulah jenazahnya terasa ringan ketika dibawa. Dia seorang lelaki penghuni syurga.”

Itulah balasan jika kita berusaha mencintai Allah dengan segala kemampuan yang kita miliki. Seribu kali Allah kasih dan sayang kepada kita. Pemuda itu tidak sengaja berbuat dosa, tapi takutnya kepada Allah mengatasi segalanya. Dia buat dosa kecil sahaja, tetapi berasa dosanya begitu besat kepada Allah. Sedangkan banyak orang yang melakukan dosa besar, tapi menganggapnya sebagai dosa kecil sahaja…

Jom! Sama-sama kita renung dan cuba memperbaiki kelemahan kita.






Friday, July 29, 2011

RAMADHAN BULAN PENYUCIAN JIWA


ALHAN WASAHLAN YA SYAHRU RAMADHAN AL-MUBARAK


Selamat menjalani ibadah puasa kepada muslimin dan muslimat...
Tingkatkan amalan dan ibadah kita untuk merebut pahala malam Lailatul Qadar..




Ramadan al-Mubarak bulan tarbiah dan juga tazkiyatun nafsi buat manusia agar kembali kepada fitrah yang suci. Rasulullah S.A.W pernah bersabda yang bermaksud:

"Sesiapa yang berpuasa Ramadhan dengan penuh keimanan dan pengharapan akan diampunkan segala dosa-dosanya yang terdahulu." (Riwayat al-Bukhari & Muslim)

Maka kembalilah mereka ibarat bayi yang baru lahir suci daripada segala dosa.

Kita digalakkan memperbanyakkan amal ibadah dan memohon keampunan daripada Allah S.W.T serta banyakkan muhasabah diri. Sebagaimana yang telah disabdakan oleh Rasulullah S.A.W bermaksud; "Apabila tiba awal malam dalam bulan Ramadhan, diikat semua Syaitan dan jin-jin yang derhaka, ditutup semua pintu Neraka dan tidak dibuka walau satu pintu, dan dibuka pintu-pintu Syurga dan tidak ditutup walaupun satu pintu.

Penyeru pun menyeru: "Wahai orang yang mengharapkan kebaikan, terimalah! Dan wahai orang yang mengharapkan kejahatan, berhentilah! Dan (yang ikhlas) kerana Allah, akan dibebaskan daripada api Neraka dan (penyeru itu akan menyeru) pada setiap malam Ramadhan." (Riwayat at-Tirmizi dan Ibn Majah)

Dikatakan Ramadhan ini bulan penyucian jiwa kerana pada bulan ini setiap umat manusia beragama Islam akan sebolehnya mengubah tabiat dan perangai. Pada bulan ini setiap daripada kita sedaya upaya melakukan perubahan diri berbanding pada bulan-bulan sebelumnya.

Segala benda dan perbuatan ini hanya boleh dilakukan dengan adanya rasa keimanan dalam jiwa. Menurut penceramah bebas, Ustaz Hazlin Baharin, Ramadan itu dikatakan sebagai bulan penyucian jiwa kerana ia dapat membersihkan jiwa orang yang berpuasa daripada sebarang kerosakan dan gangguan syaitan.

Tetapkan Taqwa

Ramadhan juga merupakan masa terbaik untuk menyucikan jiwa kerana orang yang berpuasa perlu menahan diri daripada melakukan perkara-perkara yang boleh membatalkan puasa atau sekurang-kurangnya yang boleh mencacatkan puasa. Justeru, segala tabiat buruk sebelum ini perlu ditinggalkan.

Apabila cabaran utama yang hadir dalam diri ini mampu diatasi oleh manusia itu bermakna mereka telah berjaya melawan godaan nafsu Syaitan yang mahu merosakkan jiwa mereka. Maka sebahagian daripada penyucian jiwa telah berjaya dilepasi. Tambah Ustaz Hazlin lagi, sekiranya halangan ini mampu dilepasi, maka mereka telah tergolong dalam kalangan orang-orang yang sabar dan secara langsungnya ini telah dapat menyucikan hati daripada melakukan perbuatan maksiat.

ROAD TO RAMADHAN 1432H

"Dalam kehidupan ini, kita perlu kepada satu time frame yang khusus untuk menghadapi sesuatu. Tanpa persiapan dan persediaan yang rapi, kita mungkin akan tersungkur atau gagal dalam mencapai kejayaan yang sempurna. " [Syeikh Muhammad Abduh]

Tamsilannya, bakal penuntut institut pengajian tinggi yang tiada persiapan dan persediaan yang rapi, mereka ini berisiko besar untuk kecundang dalam pengajiannya. Meskipun mereka mampu untuk menamatkan pengajian, mereka mungkin hanya bergelar graduan kelas kedua sahaja.

Begitulah juga kita sebagai seorang Muslim. Dalam menghadapi bulan Ramadhan, tanpa persiapan yang rapi, kebarangkalian untuk kita gagal dalam mengharungi Ramadhan itu sangat tinggi.

Ini adalah natijah puasa bagi orang-orang yang tidak melakukan persiapan yang rapi bagi menghadapinya:

1) Kita mungkin mampu berpuasa, tetapi sekadar puasa orang awam.

Menurut Imam al-Ghazali dalam bukunya Ihya Ulumuddin, tingkatan puasa diklasifikasi kepada tiga:

i) Puasa umum - puasa dengan tingkatan paling rendah iaitu menahan dari makan, minum dan jima'.
ii) Puasa khusus - di samping menahan yang tiga hal tadi, individu itu juga memelihara seluruh anggota tubuh dari perbuatan maksiat atau tercela.
iii) Puasa khusus yang lebih khusus lagi - puasa hati dari segala kehendak hina dan segala fikiran duniawi serta mencegahnya memikirkan apa-apa yang selain Allah.

2) Kita mungkin mampu qiam, tapi sekadar sepuluh (10) malam yang pertama.

"Sesiapa yang menghidupkan malam Lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan mengharapkan pahala, maka diampunkan baginya dosa yang telah lepas dan sesiapa yang berpuasa di bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan mengharapkan pahala, maka diampunkan baginya dosa yang telah lepas." [Riwayat Bukhari dan Muslim]

3) Kita mungkin mampu membaca al-Quran, tapi hanya sekadar sepuluh (10) juzuk pertama.

"Diriwayatkan dari Abdullah bin Amru, bahawa sesungguhnya Nabi S.A.W telah bersabda: Puasa dan Qur'an itu memintakan syafa'at seseorang hamba di hari Kiamat nanti. Puasa berkata : Wahai Rabbku, aku telah mencegah dia memakan makanan dan menyalurkan syahwatnya di siang hari, maka berilah aku hak untuk memintakan syafa'at baginya. Dan berkata pula al-Qur'an : Wahai Rabbku aku telah mencegah dia tidur di malam hari (kerana membacaku), maka berilah aku hak untuk memintakan syafaat baginya. Maka keduanya diberi hak untuk memintakan syafaat."
[H.R. Ahmad, Hadis Hasan]


4) Kita mungkin mampu berzikir, tapi mengumpat itu lebih banyak mendahuluinya.

Umar al-Khatthab R.A berkata, "Orang yang berzikir kepada Allah pada bulan Ramadhan akan diampuni dosa-dosanya; dan yang memohon kepada Allah pada bulan Ramadhan tidak akan kecewa.

Sehubungan dengan itu, penulis menyeru kepada diri sendiri terutamanya, dan kepada para pembaca untuk membuat satu perancangan rapi bagi menghadapi bulan Ramadhan kali ini. Moga pada Ramadhan kali ini, kita dapat menempuhinya dengan ilmu yang penuh di dada, bukannya seperti seorang pelajar yang 'malas belajar' untuk menjawab peperiksaannya.

Road To Ramadhan

  • Lazimi solat berjemaah setiap waktu di masjid dan beri'tikaf di masjid.
  • Baca al-Quran sejuzuk sehari.
  • Puasa sunat Isnin Khamis.
  • Perbanyakkan ibadah sunat seperti qiamullail, sedekah, berzikir dan sebagainya.
  • Tinggalkan perbualan atau percakapan yang sia-sia
  • Bangun awal 30 minit sebelum waktu solat Subuh.
SUMBER: http://www.iluvislam.com/tazkirah/bulan-islam/3150-road-to-ramadhan-1432h.html

DI AMBANG EXAM

Pelajar cemerlang pasti akan berasa teruja menempuhi peperiksaan. Bagi mereka peperiksaan bukanlah sumber dan punca tekanan, sebaliknya itulah saat-saat yang dinanti-nanti. Itulah saat penentu kejayaan atau kegagalan usaha mereka selama ini.

Pelajar yang cemerlang juga mempunyai perancanganbyang tuntas, meliputi persediaan sebelum peperiksaan, hampir, semasa dan sesudah peperiksaan. Semua persediaan ini diimbangi sebaiknya demi mengharap sebuah kejayaan yang boleh dicapai dengan izin Allah s.w.t juga.

Sebelum Peperiksaan
  • Mempunyai jadual belajar
  • Memupuk keyakinan dan sikap membuat persediaan awal supaya dapat mengelakkan rasa panik atau bimbang ketika menjelang peperiksaan
  • Mengulang kaji semua mata pelajaran
  • Mencari maklumat tambahan dan mengumpulkan soalan-soalan peperiksaan lepas
  • Membuat nota
  • Membuat soalan ramalan
  • Menjaga kesihatan diri dengan mengamalkan pemakanan yang seimbang dan juga beriadah
Hampir Peperiksaan
  • Mohon ketenangan dengan memperbanyakkan selawat dan membaca Yasin
  • Solat taubat dan mohonlah keampunan dari Allah
  • Solat hajat dan mohonlah pertolongan kepada-Nya
  • Mohon doa ayah dan ibu untuk memperoleh keredhaan mereka dan seterusnya keredhaan Allah
  • Mohon restu guru dam mintalah mereka mendoakan kejayaan kita serta mohon dihalalkan segala ilmu yang dicurahkan
  • Jaga kesihatan diri
  • Tidur dan rehat hendaklah mencukupi
Semasa Peperiksaan
  • Bawa alat tulis yang lengkap
  • Bawa dokumen seperti kad pengenalan dan slip peperiksaan
  • Datang awal
  • Tenangkan perasaan dengan beristighfar dan berdoa kepada Allah
  • Baca dan dengar arahan dengan teliti
  • Baca semua soalan
  • Fahamkan soalan
  • Jawab soalan yang mudah dahulu untuk menjimatkan masa
  • Imbangi masa menjawab soalan
  • Semak semula jawapan
Selepas Peperiksaan
  • Tawakal dan berdoa kepada Allah setelah berusaha bersungguh-sungguh
  • Jangan menyemak jawapan
  • Bersedia untuk kertas peperiksaan yang seterusnya

p/s: Sempena Ujian Pertengahan Semester Satu (UPS 1) yang akan berlangsung pada 2 Ogos hingga 4 Ogos nanti, ana mengucapkan selamat menghadapi ujian dunia yang penilainya manusia dan selamat berjaya dalam UPS kali ini. Ana memetik kata-kata Dr. Yusuf al-Qaradawi, "Kita tidak ditanya mengapa kita tidak berjaya, tetapi mengapa tidak berjihad". Selain itu, Allah s.w.t tidak bertanya mengapa kita gagal, tetapi Allah s.w.t akan bertanya mengapa kita tidak berusaha. Renung-renungkanlah sahabat. Wallahu'alam bishshawab.

TAFAKUR SEJENAK DI ALAM KUBUR

Kematian dan alam kubur tahap pertama perhentian manusia sebelum menuju Mahsyar. Dalam kubur manusia akan dapat nikmati sama ada berada dalam satu taman dari taman-taman syurga dan diperluas tempatnya seluas langit dan bumi dan dipertonton tempatnya di syurga sehingga sampai hari kiamat.

Kalau dia seorang ahli maksiat, kuburnya adalah satu lubang dari lubang-lubang neraka yang membakar dan menghimpitnya sepanjang masa dan ular bisa yang mengancamnya setiap masa.

Al-Bazar meriwayatkan Nabi bersabda: Ada tujuh amalan yang akan terus didapati pahala oleh hambanya di dalam kubur.
1. Orang yang mengajar ilmu agama
2. Orang yang mengalirkan sungai
3. Orang yang menggali telaga
4. Orang yang menanam kurma(pokok yang berbuah)
5. Orang yang membina masjid
6. Orang yang mewariskan al-Quran
7. Orang yang meninggalkan anak yang soleh yang selalu beristighfar untuknya sesudah mati

Sunday, June 5, 2011

Iklan Jawatan Kosong

SEMUA AKAN DIKEHENDAKI HADIR TANPA SEBARANG PENGECUALIAN

KEKOSONGAN JAWATAN:
A. Ahli Syurga Dari Awal.
B. Ahli Neraka Dari Awal.
C. Ahli Neraka Sementara Kemudian Akan Dilantik Jadi Ahli Syurga.

EMPAT GANJARAN LUMAYAN (khas untuk jawatan A):
1. Nikmat kubur.
2. Perlindungan di Padang Mahsyar.
3. Keselamatan Meniti Titian Sirat.
4. Syurga yang kekal abadi.

TARIKH TEMUDUGA:
Bila-bila masa secara adhoc bermula dari saat membaca iklan ini.

LOKASI TEMUDUGA:
Di dalam kubur (alam barzakh).

KELAYAKAN:
Anda tidak perlu bawa siji-sijil,termasuk sijil saham termasuk saham Internet. Anda tidak perlu bawa pingat , Mercedes mata belalang atau kad kredit. Anda tidak perlu bawa wang atau harta serta emas yang anda kumpul. Anda tidak perlu berparas rupa yang cantik, hensem atau berbadan tegap atau seksi.

Sila bawa dokumen asal iaitu : Iman dan Amal serta sedekah jariah sebagai sokongan.

PANEL/PENEMUDUGA:
Mungkar dan Nakir.

ENAM SOALAN BOCOR:
1. Siapa Tuhan anda?
2. Apa Agama anda?
3. Siapa Nabi anda?
4. Apa Kitab anda?
5. Di mana Kiblat anda?
6. Siapa Saudara anda?

CARA MEMOHON:
Anda cuma perlu menunggu penjemput yang berkaliber untuk menjemput anda. Ia akan menjemput anda pada bila-bila masa saja (mungkin sekejap lagi). Ia akan berlembut kepada orang-orang tertentu dan akan bengis kepada orang-orang tertentu. Ia diberi nama ‘Izrail.

TIPS UNTUK BERJAYA DALAM TEMUDUGA TERTUTUP INI:

Hadis Hasan yang diriwayatkan oleh Ahmad Hanbal, yang bermaksud begini: Sabda Rasulullah S.A.W:

"Sesungguhnya apabila jenazah seseorang itu diletakkan di dalam kuburnya, sesungguhnya jenazah itu mendengar suara (terompah kasut) orang-orang yang menghantarnya ke kubur pada saat mereka meninggalkan tempat itu. Jika mayat itu seorang muslim, maka solat yang dilakukannya ketika beliau masih hidup di dunia akan diletakkan di kepalanya, puasanya diletakkan disebelah kanannya, zakatnya diletakkan di sebelah kirinya dan amalan kebajikan daripada sedekahjariah, silaturrahim, perkara kebajikan dan ihsan diletakkan dihujung dua kakinya.

Ia akan didatangi malaikat dari aras kepala, maka solat itu berkata kepada malaikat : dari arasku tidak ada jalan masuk. Kemudian malaikat berpindah ke sebelah kanan, maka puasa berkata kepadanya : dari arasku tidak ada jalan masuk. Kemudian malaikat berpindah kesebelah kiri, maka zakat berkata kepadanya : dari arasku tidak ada jalan masuk. Kemudian di datangi dari arah kedua hujung kakinya dan berkatalah amal-kebajikan : di bahagianku tidak ada jalan masuk.

Maka malaikat berkata kepadanya : Duduklah kamu. Kepadanya (mayat) memperlihatkan matahari yang sudah mula terbenam, lalu malaikat bertanya kepada mayat itu : Apakah pandangan kamu tentang seorang laki-laki (Muhammad) yang kamu dahulu sentiasa bercakap tentangnya; dan bagaimana penyaksian kamu kepadanya? Maka berkata mayat itu: Tinggalkan aku sebentar, aku hendak sembahyang.

Maka berkata malaikat : Sesungguhnya engkau akan mengerjakan solat tetapi jawab dahulu apa yang kami tanya ini. Apakah pandangan kamu tentang seorang laki -laki (Muhammad) yang kamu dahulu sentiasa bercakap tentangnya; dan bagaimana penyaksian kamu kepada nya? Maka berkata mayat itu: Laki-laki itu ialah Nabi Muhammad S.A.W dan aku naik saksi bahawa nabi Muhammad saw itu ialah pesuruh Allah yang membawa kebenaran daripada Allah Subhanahu Wata'ala.

Maka malaikat berkata kepada mayat itu : Demikianlah kamu dihidupkan dan begitu juga kamu dimatikan dan dengan demikian juga kamu dibangkitkan semula diakhirat insya'Allah. Kemudian dibuka baginya satu pintu syurga, maka dikata padanya itulah tempat kamu dan itulah janji Allah bagi kamu dan kamu akan berada di dalamnya. Maka bertambahlah gembira mayat itu. Kemudian dilapangkan kuburnya seluas 70 hasta dan disinari cahaya baginya".

SUMBER:
http://kerepek-net.blogspot.com/search?q=jawatan+kosong

Thursday, May 19, 2011

Wanita Insan Hebat

Pelbagai persoalan tentang wanita sering dikemukakan dan diulas serta menjadi isu utama perbincangan sejak berdekad yang lalu. Malah perdebatan hal-hal yang berkaitan wanita semakin hangat diperkatakan seiring dengan perkembangan zaman. Sungguh hebat seorang wanita, nama dan statusnya juga turut tertulis di dalam al-Quran serta sering disebut dalam lipatan sejarah.
Khadijah isteri Rasulullah saw., Maryam ibu Isa as., Asiah isteri Firaun, Khaulah al-Azwar Penghayun Pedang Perang, Zainab al-Ghazali, dan ramai lagi tokoh wanita Islam yang gemilang. Termasuk juga wanita hebat yang melahirkan dan membesarkan kita.
Manusia yang mempercayai hakikat kehidupan, penciptaan alam, SUNNATULLAH, akan tahu dan faham bagaimana hakikat kejadian seorang wanita, penghidupannya, dan ke mana kesudahannya selepas kehidupan ini.
Lantaran itu, wanita seharusnya dan wajib tahu hakikat kejadian hidupnya, serta peranan dan tanggungjawabnya dalam kehidupan.

"Sesungguhnya Kami telah ciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya. Kemudian Kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka). Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh; maka bagi mereka pahala yang tidak putus-putus."
(At-Tin, 95:4-6)
Wanita Pada Pandangan Barat
Peradaban Barat telah melabelkan wanita sebagai jantina yang berlawanan dengan lelaki yang lebih dikenali sebagai golongan yang menggoda, menawan, dan merangsang naluri jantina yang berlawanan dengannya.
Apa yang mereka inginkan dari wanita adalah sentiasa menjadi perhiasan mata, hati dan jiwa. Mereka hanyalah golongan pemuas nafsu lelaki.
Doktrin yang ditanam oleh Barat inilah yang menjadikan wanita pada hari ini sentiasa berlumba-lumba ke arah kecantikan luaran, perebutan cinta murahan, malah sehingga sanggup menggadaikan diri sendiri.
Perlabelan yang telah ditanda hargakan itu menyebabkan maruah dan kedudukan wanita berada di tangga "TOP WORST".
Malah golongan wanita ini diberikan penghargaan dan pingat tersendiri dalam menayangkan kecantikan, kemulusan dan keghairahan masing-masing kepada suatu benda yang tidak bernyawa seperti dalam mempromosikan sesuatu barang.
Wanita dijadikan sebagai model untuk melariskan barangan jualan daripada barang-barang kegunaan wanita sehinggalah kepada pengiklanan jualan kenderaan.
Rendahnya martabat wanita seolah-olah sama nilai dengan barangan yang diperdagangkan.
Fenomena eksploitasi wanita ini semakin meningkat dengan jajaran masa yang mendorong wanita membebaskan diri dari tanggungjawab asal hakikat penciptaannya iaitu sebagai isteri, ibu, pendidik generasi pelapis, serta sayap kiri perjuangan suami.
Eksploitasi ini berlaku sehingga wanita akhirnya telah memasuki "alam" lelaki yang bertentangan dengan fitrah asal kejadiannya.
Ahli Falsafah Socrates pernah berkata :
Kewujudan wanita menjadi punca utama krisis dan kemerosotan dunia. Mereka ibarat sebatang pokok beracun. Di luar nampak cantik, tetapi sebaik sahaja seekor burung memakannya, ia mati pada masa itu juga.
(Dipetik daripada buku: Apa kata Islam Mengenai Wanita Berpolitik)
Wanita Pada Pandangan Islam
Islam telah meletakkan maruah dan kedudukan wanita pada tempat yang mulia. Sungguh bertentangan dengan nilai dan eksploitasi yang ditunjukan oleh Barat.
Wanita pada sudut dan pandangan Islam terletak pada kedudukan yang tinggi, asli lagi harmoni. Maruah dan kehormatannya ditatang dan dijaga sebaiknya ibarat emas permata dan segala perhiasan yang tidak ternilai harganya.
Allah telah mewujudkan peranan antara lelaki dan wanita yang berbeza-beza namun kedua-duanya seiring penting. Tidak berperanan salah satu maka pincanglah semua.
Dalam pembentukan sebuah institusi kekeluargaan, tidak akan sempurna tanpa kedua-dua jantina ini.  Pembentukan masyarakat dan pembinaan peradaban Islam memerlukan wanita tampil menyumbangkan tenaga dan memainkan peranan sebagai sayap kiri lelaki. Tampil memimpin golongan wanita, turut memerah otak memikirkan kelangsungan strategi dakwah, mendidik generasi baru Islam malah turut serta menghayun pedang perjuangan.
Allah tidak memandang wanita dengan pandangan yang berat sebelah. Buktinya adalah, di dalam surah Al-Ahzab ayat 35.
"Sesungguhnya lelaki dan perempuan Muslim, laki-laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, laki-laki dan perempuan yang benar, laki-laki dan perempuan yang sabar, Allah menyediakan untuk mereka ampunan yang besar."
Kewujudan artikel ini sebenarnya untuk menangkis beberapa pandangan dan persepsi kuno mengenai wanita.
Sehinggalah pada hari ini, doktrin yang ditanam oleh Barat tentang wanita adalah selemah-lemah kaum masih lagi bertapak di pemikiran. Pemikiran inilah yang menyekat dan membataskan kemampuan wanita secara halus.
Hakikatnya, wanita bukanlah ingin menyaingi lelaki. Wanita juga tidak perlu menukar watak menjadi tomboy untuk membuktikan kekuatan dan ketabahannya. Wanita juga tidak perlu menjadi ganas semata-mata tidak mahu dipandang lemah.
Wanita insan tabah. Dijadikan oleh Allah swt. dengan sifat yang lemah lembut. Sesuai dengan peranannya sebagai pendidik anak-anak.
Disaat terbentuknya bayi di dalam rahim dan kemudian dikandung selama sembilan bulan 10 hari, seterusnya kelahiran bayi telah membuktikan kehebatan dan ketabahan seorang wanita. Belum ditambah dengan kesabarannya dalam proses menyusukan dan mendidik anak sehinggalah mereka dewasa dan mampu berfikir dan berdikari sendiri.
Wanita Insan Tabah
Bagaimana pula wanita yang masih di peringkat remaja? Tidak hebatkah mereka? Tidak kuatkah mereka?
Ya, jawab dengan yakin bahawa remaja wanita juga insan tabah.
Di mana ukuran ketabahan dan kekuatan itu?
Ukuran ketabahan itu adalah disaat mereka mampu melawan musuh-musuh dalam lipatan sendiri iaitu nafsu. Disaat hadirnya godaan-godaan syaitan, manusia dan seangkatannya, mereka melawan dengan keyakinan berpegang teguh pada ALLAH.
Perkembangan dunia yang pesat, pembangunan yang semakin global namun, wanita sedaya upaya membenteng diri dari terpengaruh dengan pelbagai godaan duniawi ini.
Melawan nafsu adalah jihad! Benar, inilah jihad yang perlu dipertahankan dalam diri setiap wanita. Dengan pendidikan dan tarbiyyah diri, yakinlah wanita yang dulu dipandang lemah merupakan insan hebat kerana mampu mempertahankan maruah sendiri daripada tergadai oleh godaan dunia.
Lemah Lembut atau Lembik
Kebanyakan dari kita sukar untuk membezakan antara wanita bersifat lemah lembut dengan wanita yang bersifat lembik. Kita perlu faham istilah lembik dan lemah lembut adalah satu entiti yang berbeza.
Lembik adalah sifat negatif, manakala lemah lembut merupakan sifat positif bagi wanita.
Wanita yang lembik definisikan sebagai lemah, tidak mampu untuk hidup berdikari tanpa kebergantungan pada orang lain, penakut, serta tidak berupaya menghadapi cabaran. Ia lebih bersifat seolah mengada-ngada.
Berbeza pula dengan lemah lembut, menurut Profesor Meadley, wanita yang bersifat lemah lembut adalah wanita yang mempunyai hati yang kuat, bisa melentur namun sulit untuk dipatahkan serta mampu hidup berdikari.
Lantaran perbezaan definisi inilah maka kaum wanita perlu memahami sifat yang bagaimanakah yang perlu dimiliki untuk menjadi wanita sejati, yang mampu menggoncangkan dunia.
Fitrah seorang wanita untuk memiliki sifat lemah lembut. Lemah lembut merupakan kekuatan kaum wanita. Wanita yang memiliki sifat inilah yang dimaksudkan dalam peribahasa Melayuyang berbunyi "Tangan Yang Menghayun Buaian Mampu Menggoncang Dunia".
Andalah apa yang anda fikirkan. Kuat atau lemahnya anda adalah dari apa yang anda fikirkan. Peganglah hati supaya anda tidak mudah merasa lemah. Paculah kekuatan diri dengan teguhkan kebergantungan pada Allah, kerana kekuatan hati dan kecekalan jiwa datang daripada-Nya.
Sumber

Saturday, May 14, 2011

10 Pembasuh Dosa & Penawar Hati

Hassan al-Basri r.a. berkata: "Ketika saya berkeliling di jalan-jalan kota Bashrah dan di pasarnya dengan seorang pemuda ahli ibadah, tiba-tiba saya melihat seorang tabib yang sedang duduk di atas kerusi."
Dia dikelilingi oleh laki-laki, perempuan dan anak-anak.
Di tangan mereka masing-masing terdapat gelas yang berisi air. Mereka meminta petua dan ubat untuk penyakitnya.
Kemudian, pemuda yang bersamaku maju ke depan tabib, lalu dia berkata:
"Wahai tabib, apakah kamu punya ubat yang mampu membersihkan dosa dan menyembuhkan penyakit hati? "
Kemudian, si tabib itu menjelaskan:
"Ambillah sepuluh macam ramuan:
  1. Ambillah akar pohon fakir bersama akar-akar pohon tawaddhu' (kerendahan hati),
  2. Campurkanlah padanya tumbuhan taubat,
  3. Taruhlah ke dalam bekas keredhaan,
  4. Tumbuklah dengan penumbuk qana'ah,
  5. Masukkan dalam kuali taqwa,
  6. Lalu tuangkanlah padanya air malu,
  7. Didihkanlah dengan api mahabbah,
  8. Tuangkanlah ke dalam gelas syukur,
  9. Kemudian kipaslah dengan kipas harapan,
  10. Lalu minum dengan sudu pujian.
Sesungguhnya jika kamu mengerjakan hal itu, maka akan menjadi ubat bagimu dari semua penyakit dan bencana di dunia dan di akhirat." - Dipetik daripada Kitab Nashaihul 'Ibad, Imam Nawawi.
- Artikel iluvislam.com
Sumber

Friday, May 13, 2011

Balang Mayonis Dan 2 Cawan Kopi

Di dalam sebuah kelas falsafah, seorang profesor berdiri di hadapan dewan kuliah, meja di hadapannya terdapat beberapa barangan. Tanpa sepatah perkataan, kelas bermula dengan beliau mengambil sebuah balang mayonis yang besar dan mengisinya dengan bola golf.

Dia kemudian bertanya kepada para pelajarnya, adakah balang tersebut penuh, dan pelajarnya menjawab "ya!". Profesor kemudian mengambil sekotak batu kerikil halus dan menuangkannya ke dalam balang yang telah dipenuhi bola golf tadi, lantas menggoncang
balang tersebut dengan lembut. Bebatu kerikil mengisi ruangan kosong di antara bola-bola golf. Sekali lagi dia bertanya akan pelajarnya sama ada balang tersebut telah penuh, pelajarnya lantas menjawab "ya..."


Posted Image

Tanpa menjelaskan apa-apa kepada pelajarnya, profesor tersebut lantas mengambil pula sebuah kotak yang berisi pasir dan menuangkannya ke dalam balang tersebut.
Pasir yang dituang mengisi ruangan di antara batu kelikir dan bola golf. Seperti tadi dia bertanya lagi kepada para pelajarnya sama ada balang tersebut telah penuh. Dalam keadaan yang penuh persoalan, rata-rata pelajarnya menjawab "Ya.."

Sejurus selepas itu, profesor itu kemudiannya mengeluarkan dua cawan
kopi dari bawah mejanya dan menuangkan kedua-duanya ke dalam balang yang
telah sedia ada diisi batu golf, batu kerikil dan pasir tersebut. Air kopi mengisi ruangan yang terdapat di antara pasir. Para pelajar mula ketawa dan tersenyum meihat tindakan profesor tersebut.

"Sekarang..." profesor mula bersuara apabila riuh rendah dan gelak ketawa pelajarnya berkurangan. "Saya mahu anda semua menganggap balang ini sebagai kehidupan anda...
Bola-bola golf mewakili perkara penting - Tuhan, keluarga anda, anak-anak, kesihatan anda, kawan-kawan dan semangat anda - Jika anda kehilangan segalanya dan hanya perkara penting ini yang masih anda ada, hidup anda masih penuh. Batu kerikil halus ini pula mewakili perkara-perkara lain seperti kerja anda, rumah atau kereta anda, manakala pasir pula mewakili
perkara-perkara lain, yakni perkara-perkara kecil."

"Jika anda memasukkan pasir ke dalam balang dahulu..." "... anda tidak akan mempunya ruang untuk batu kerikil dan bola golf. Ini sama juga seperti kehidupan anda. Jika anda menghabiskan masa dan tenaga untuk perkara-perkara kecil, anda tidak akan mempunyai ruang untuk perkara yang sebenarnya lebih penting untuk diri anda." "Ambil perhatian untuk perkara yang kritikal untuk kebahagiaan anda.Luangkan masa gembira untuk anak-anak. Sentiasa melakukan pemeriksaan kesihatan, bawa pasangan anda untuk makan malam, yang pasti, anda akan masih ada masa untuk membersihkan rumah atau urusan lain. Sila ambil
berat akan bola golf dahulu - iaitu perkara yang benar-benar penting. Tetapkan keutamaan. Perkara lain cumalah pasir..."

Salah seorang pelajarnya mengangkat tangan dan bertanya apakah pula yang diwakili oleh air kopi. Profesor tersebut tersenyum. "Saya gembira ada yang bertanya. Ianya menunjukkan bahawa tidak kira bagaimana penuh pun kehidupan anda, akan sentiasa ada ruang untuk secawan dua kopi bersama rakan-rakan..."


Moral :

Apabila kehidupan anda seakan terlalu penuh dan tampak sukar untuk diuruskan, apabila 24 jam sehari seperti tidak mencukupi, ingatlah kisah "Balang Mayonis dan 2 cawan kopi ini..."

Sumber

Sunday, May 8, 2011

Mengapa Masakan Ibu Paling Sedap?

Masakan ibu adalah masakan yang paling sedap. Begitu selalunya dikatakan orang. Realitinya pun begitu. Percayalah seorang anak akan sentiasa merindui masakan ibunya jika terpisah sekian lama. Rindu masakan ibu yang sukar ditandingi. Walaupun si anak mungkin pernah menjamah makanan yang lebih mahal, eksotik dan sebagainya tetapi manakan sama masakan ibu. Mengapa?

Kata orang, itulah penangan 'air tangan'. Memasak melalui pelbagai proses daripada menyiang, membasuh, menggaul, menguli dan lain-lain aktiviti yang kebanyakannya melibatkan sentuhan tangan secara langsung. Tangan tukang masaklah yang paling banyak menyentuh makanan. Jadi, dalam masakan ibu, air tangannyalah yang paling banyak 'terlarut' bersama bahan-bahan masakan.
Benarkah air tangan itu yang memberi kelazatan pada makanan yang dimasak. Benarkah begitu? Hakikatnya, itu bukan sebabnya. Air tangan yang dimaksudkan bukanlah 'air' dalam erti kata yang fizikal dan material. Air tangan sebenarnya ialah aliran kasih sayang, kesungguhan, keceriaan dan ketulusan hati seorang ibu yang memasak untuk anaknya. Hati itulah yang mengalirkan 'air tangan'. Jadi, air tangan pada hakikatnya ialah aliran kasih-sayang semasa ibu memasak untuk anaknya.
Pakar motivasi dan psikologi sepakat menegaskan bahawa orang yang melakukan satu kerja dengan penuh kasih-sayang, ceria dan tulus, hasil kerjanya akan berkualiti. Dorongan kerjanya bukan untuk 'mendapat' tetapi untuk 'memberi'. Seorang ibu yang memasak adalah didorong untuk 'memberi' kasih-sayang kepada anaknya, berbanding seorang 'chef' yang memasak atas dorongan ganjaran komersial.
Justeru semakin ikhlas, ceria dan kasih seseorang pada pekerjaannya dan kepada siapa dia tujukan atas kerjanya itu, maka semakin tinggilah kualiti kerja tersebut. Dan semakin kurang keikhlasan, keceriaan dan kasih seseorang semasa melakukan kerjanya, maka semakin rendahlah kualiti dan produktiviti kerja tersebut.
Realitinya, 'air tangan' bukan hanya ada pada kerja memasak. Ia ada dalam setiap jenis pekerjaan. Ia adalah aliran kasih sayang dan kecintaan yang seharusnya mengalir dalam setiap pekerja, pemimpin, guru, imam, jurutera, doktor, jururawat sehingga seorang buruh kasar. Setiap individu Muslim, wajar bekerja kerana Allah untuk berkhidmat sesama manusia. Seorang yang paling kasihkan Allah, dialah yang paling kasihkan manusia dan orang seperti inilah yang paling tinggi kualiti kerjanya.
Falsafah di sebalik 'air tangan' inilah saya kira dapat merealisasikan dorongan Rasulullah saw agar setiap kita memperelokkan kerja menerusi sabdanya:
"Bahawasanya Allah s.w.t suka apabila seseorang darikamu membuat sesuatu kerja, dia memperelokkan kerjanya."
- Artikel iluvislam.com

Sumber

Wednesday, May 4, 2011

Pengurusan Badar

Perkara yang penting adalah sistem pengurusan dari peringkat pimpinan
(qiyadi) hinggalah peringkat tenaga kerja (jundi).
Kata Saidina Ali,
"Keadilan yang tidak bersistem (tidak berstrategi) akan ditundukkan
oleh kebathilan yang bersistem" :(

Betapa pentingnya perancangan sehinggakan ia menjadi faktor penentu keberkesanan
organisasi. Perancangan tersebut mestilah dilakukan seawal tempoh pimpinan, dengan melibatkan
visi dan misi organisasi, takwim bulanan, gerak kerja setiap unit, program2 yang akan dilakukan,
pelan tindakan dan lain2 lagi.

Namun perkara yang perlu dititik beratkan dalam merancang gerak kerja organisasi sepanjang
tempoh pimpinan adalah kebajikan para pimpinan dan ahli. Jangan kerana nak organisasi aktif
atau nampak hebat, ahli dan pimpinan tergadai. Kebajikan ahli dan pimpinan dari segi akademiknya,
peruntukan masa untuknya terlibat dalam organisasi, kebersediaannya bergerak dalam organisasi,
ukhwahnya bersama ahli lain,dan lain2. Jika organisasi berjaya menjaga kebajikan ahlinya,
insya Allah ahlinya akan terikat dengan organisasi untuk terus memberi komitmen dan kerjasama
dalam organisasi. Dengan kebajikan ahlinya terjaga, insya Allah organisasi dapat bergerak aktif
dalam mencapai visinya.

Sebenarnya, nak merancang pun ambil masa yang lama. Perancangan yang baik ialah yang sistematik
dan mengambil kira semua aspek, juga mempunyai back-up plan atau rancangan alternatif sebagai
langkah kedua.

Tapi, jangan pula hanya merancang sahaja, gerak kerja bagaimana? Jangan rancangan hebat,
kerjanya ciput je. <_<

Wallahu'alam.

Posted by : lan_daie
Source     : Komuniti.Iluvislam.com

Monday, May 2, 2011

Apa Ada Pada Hati

Apa Ada Pada Hati

Ramai di antara kita gagal mengawal diri. Bertindak mengikut hati tanpa di selangi dengan pertimbangan akal. Menjadikan nafsu serakah sebagai pembimbing.



Sabda Rasulullah SAW:

" Sesungguhnya di dalam diri manusia itu terdapat seketul daging, jika sekiranya baik daging itu, maka baiklah seluruh manusia itu, Jika sekiranya buruk daging itu, maka buruklah seluruh diri manusia itu. Ketahuilah bahawa daging itu ialah hati"  (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Di antara proses latihan atau proses pengubatan dan pemulihan hati yang di sarankan oleh ulama ialah melatih diri untuk sentiasa menyukai kepada kebaikan. Ini dapat membimbing mata hati kita ke arah rasa takwa dan menjauhkan diri dari rasa kemahuan maksiat.

" Apabila seseorang itu melakukan maksiat, hatinya akan ditimpa titik hitam"  (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)



Hati yang baik akan bersih dari segala hal-hal kekotoran. Hati yang bersih akan di perolehi jika menjauhi perkara-perkara mazmumah dan juga larangan Allah. Sama-sama kita jaga hati kita yang tersedia dengan segala kemaksiatan dan kemungkaran. Semoga Allah melindungi dan mempermudahkan niat suci kita ini.

Mari sama-sama bersihkan hati :))

Thursday, April 21, 2011

Muslimin Bantu Kami Mencari Erti Solehah


Gerak langkahmu memikat hati,                                                                                                                                              
Lirik senyummu manis sekali,
Namun ini aku menyedari,
Ia adalah ranjau berduri.
Senyumanmu itu racun berbisa,
Mengugat naluri menggoda jiwa,
Walau rupamu amat menawan,
Namun ku tetap pilih yang beriman.

Ranjau Menawan - NowSeeHeart

Dahulu muslimat mungkin merupakan cabaran yang besar yang dapat meruntuhkan keimanan seorang muslimin. Namun hari ini, ketahuilah wahai muslimin, anda merupakan cabaran yang besar bagi muslimat dalam memagari diri di dalam rumah 'solehah'. Saban hari ada sahaja penjaja-penjaja cinta yang melalui halaman rumah 'solehah' ini, yang membuatkan kadang-kadang, muslimah ini teruja untuk melihat 'apakah yang dijual mereka?'.

Ketahuilah wahai muslimin,
Kami memagari diri kami,
Agar kamu (wahai muslimin) dapat istiqamah dalam perjuanganmu,
Kami mengeraskan kelembutan kami,
Agar kamu mampu fokus dalam gerak langkahmu,
Kami lari dari fitrah azali kami,
Agar tidak terganggu imanmu,
Namun mengapa kamu masih mengusik hati serta keimanan kami?
Sedang kita perlu saling bantu-membantu dalam menjaga iman masing-masing.
Agar gerak kerja kita dalam perjuangan ini tidak terganggu. Sekiranya kamu sering menganggu iman kami, maka kelemahan kami yang terserlah pula akan menganggu imanmu. Dan akhirnya kita bersama-sama jatuh ke tempat yang binasa. Na'uzubilahi min zalik!

Apabila kamu melihat ada muslimat yang solehah, atau yang sedang mengadaptasi sifat 'solehah' dalam diri. Jangan kamu ganggu mereka dengan kata-kata manismu, jangan kamu ganggu iman mereka dengan menguji sejauh mana tahap 'solehah' mereka. Apakah kamu tegar kehilangan bunga-bunga 'solehah' yang bakal mengindahkan dunia Islam ini?.

Kami sendiri pelik, apabila ada muslimin yang mengirimkan article tentang 'ikhtilat', sebagai peringatan buat muslimat. Tetapi kemudiannya muslimin itu sendiri menghantar mesej,
'Hati-hati ye balik, kalau terjatuh,bangun sendiri, hehe'.

Atau mungkin apa sahaja perbuatan atau perkataan yang boleh mengundang dosa. Jangan menipu diri sendiri muslimin hanya dengan bertopengkan ilmu kepalsuan.
"Owh maksud saya tu, jaga diri. Awak jangan su'uzhon",
"Saya tak nak lah rasa ikhtilat ni  terlalu formal kita biasa-biasa je "

Apa sebenarnya yang kamu (wahai muslimin) cari?
Kamu mahu kami menjadi muslimah solehah, tapi kamu tidak membantu kami ke jalan itu,
Malah kamu sering menganggu 'perhatian' kami.
Atau mungkin kamu ingin kami jadi muslimah yang hipokrit? Di depan semua orang, ikhtilat, aurat, ibadah semua dijaga,
Tetapi di belakang orang,kami hanya memiliki abu-abu iman yang ringan, yang tidak berguna.

Ketahulah wahai muslimin,
Kita memerlukan kekuatan satu sama lain,
Dalam memangkin perjuangan ini,
Jika salah satu dari kita lemah dalam mempertahankan iman,
Ia akan memberi kesan kepada keduanya.

ketahuilah wahai muslimin
kami ingin menjadi isteri yang solehah, juga ibu yang dapat menjadi qudwatun hasanah,
Bagi melahirkan mujahid dan mujahidah,
kami memerlukan seorang suami yang soleh sebagai ketua keluarga,
Jadikan kami ini selayaknya untuk kamu,
Dan kamu selayaknya untuk kami.

Muslimat- perempuan
Muslimin- lelaki
Ikhtilat - perhubungan lelaki dan perempuan
su'uzhon- bersangka buruk

Sumber:Iluvislam.com

Saturday, April 16, 2011

Lelaki Yang Baik Ibarat Petani Yang Baik

Lelaki Yang Baik Ibarat Petani Yang Baik

Lelaki ibarat petani.  Dan perempuan ibarat tanah.

Petani Baik, Tanah Pun Baik

Petani yang baik apabila bertemu dengan tanah yang subur tentunya akan melahirkan hasil tanaman yang bermutu tinggi.  Kerana benih yang ditanam oleh petani yang baik bukan sahaja dibiarkan ia tumbuh begitu sahaja, malah akan dijaga dan diteliti tumbesarannya dengan tekun sekali.
Dengan ketelitian dan kesungguhan si petani yang baik tadi, tanah yang subur juga tentunya tidak mahu mengecewakan si petani dengan sedaya upaya mengeluarkan hasil yang terbaik dari isi perut bumi untuk dituai si petani.  SubhanALLAH, akhirnya tumbuh melatalah rezeki kurniaan ALLAH di muka bumi ini dengan rezeki yang baik-baik.

Petani Tidak Baik, Tetapi Tanah Baik

Bayangkan pula apabila petani yang tidak baik bertemu dengan tanah yang subur.  Dengan sifat kejahilan si petani, ditambah dengan sifat kemalasan, cuai, leka dan mengabaikan tanah yang subur itu, akan mengakibatkan tanah yang subur itu mengeluarkan hasil yang tidak bermutu tinggi.  Hasil tanaman yang dikeluarkan oleh tanah yang subur itu akan mudah rosak dan keadaan rupa bentuk tanah yang subur itu menjadi tidak teratur dan ditumbuhi semak.
Lebih malang lagi jika si petani yang tidak baik itu bukan sahaja tidak menjaga dan memanfaatkan tanah yang subur itu, malah merosakkan pula tanah tersebut.  Akhirnya, tentulah tanah yang pada asalnya subur itu bertukar menjadi tanah yang rosak.  Sayang sekali si tanah tidak dapat mengeluarkan produk terbaik dek kerana perbuatan si petani yang tidak baik itu.

Petani Baik, Tetapi Tanah Tidak Baik

Bayangkan pula apabila si petaninya bagus dan baik, tetapi tanah yang ditemuinya pula tidak subur.  Dalam kes sebegini, tentulah tidak sama seperti si petani yang baik bertemu dengan tanah yang subur.  Si petani yang baik tentunya akan berusaha segigih mungkin untuk menjadikan tanah yang pada asalnya tidak subur menjadi lebih subur.  Bukan mudah.
Mujahadahnya lebih tinggi dan pengorbanannya juga lebih besar.  Dicuba bermacam-macam kaedah, trial & error, dirujuk sana sini untuk mendapatkan nasihat pakar dan lain-lain lagi usaha bagi menjayakan usaha murninya itu.  Bukan calang-calang petani yang dapat mengusahakan tanah yang tidak subur, bahkan menghasilkan hasil yang baik.  Berkat usaha yang yang tidak mengenal jemu dan kesabaran yang tinggi, maka insyaALLAH akan berjaya juga.  Jika gagal juga, beralih sahajalah ke tanah yang lain yang lebih berprospek tinggi.

Petani Yang Tidak Baik, Tanah Juga Tidak Baik

Oh, yang ini saya rasa tidak perlulah diceritakan.  Fikirlah sendiri…

Lelaki Yang Baik Bisa Merubah Keadaan

Jika dilihat beberapa kes di atas, hampir dapat kita simpulkan bahawa peranan dan sikap si petani menjadi faktor yang sangat penting untuk berjayanya sesuatu usaha pertanian.
Di awal tulisan telah saya umpamakan si petani sebagai seorang lelaki dan tanah sebagai seorang perempuan.  Cuba fikirkan perumpamaan tersebut.
Ya, lelaki memainkan peranan yang sangat penting di dalam hubungan rumahtangga. Si lelaki atau si suami mesti mempunyai sifat positif yang banyak untuk dia mengemudikan rumahtangganya menjadi rumahtangga yang berjaya.
Lebih mudah jika si isteri turut sama mempunyai sifat positif yang banyak, kerana ini akan memudahkan pelayaran rumahtangga yang sejahtera.  Malah akan menghasilkan zuriat-zuriat yang baik daripada mereka berdua.
Sekiranya si lelaki tidak mempunyai sifat positif yang banyak, malah ditenggelami pula dek sifat-sifat negatif, tentulah rumahtangga akan mudah goyang.  Kita lihat banyak kes-kes isteri yang setiap hari yang makan hati dan berulamkan jantung akibat sikap lelaki yang zalim.  Kadang-kadang yang sedihnya, si isteri punyalah baik dan sabar, tetapi terpaksa berhadapan dengan karenah si suami yang bermacam-macam itu.
Jika dilihat senario si suami  yang baik tetapi si isteri pula buat perangai, di sini memerlukan kepandaian si suami untuk membentuk dan mendidik isteri itu menjadi baik.  Bukan mudah.  Tak ramai yang sanggup.  Si suami yang penyabar dan hikmah sahaja yang mampu menempuhinya.
Jadi, ingin saya seru:
“Wahai diri ini dan lelaki semuanya, tidak kira samada dewasa atau masih remaja, berusahalah menjadi lelaki yang baik.  Bukankah ALLAH telah mengiktiraf ‘Arrijalu qowwamuna `ala nnisa’?  Pengiktirafan ini bukan untuk diegokan atau didabikkan dada, tetapi ia menuntut kita semua, lelaki-lelaki agar lebih bersedia dan trampil untuk menjadi pemimpin dan menjadi pembela kepada golongan wanita.  Janganlah kita menjadi perosak mereka, malah mengambil kesempatan mereka pula”

Air, Cahaya, Keredhaan ALLAH Dan RahmatNYA

Jika petani diibaratkan lelaki atau suami.  Tanah diibaratkan perempuan atau isteri.  Air dan cahaya yang menyinari tanaman-tanaman pula boleh kita ibaratkan sebagai redha dan rahmat ALLAH.
Sebagaimana tanaman tidak boleh subur tanpa air dan cahaya, walaupun petaninya bagus dan tanahnya subur, begitulah juga perlunya redho dan rahmat ALLAH di dalam sebuah rumahtangga.  Redho dan rahmat ALLAH sangat-sangat dihajatkan oleh kita sebagai manusia dalam semua perkara, termasuklah dalam hal rumahtangga.
  1. Jadilah lelaki dan suami yang baik.
  2. Jadilah wanita dan isteri yang baik.
  3. Dan pohonlah redho serta rahmat ALLAH.
Semoga rumahtangga yang kita bina sejahtera selama-lamanya, amin…
- www.muzir.wordpress.com

Thursday, April 7, 2011

Kisah Nabi Idris

Salam..
Eloklah antum semua baca buat muhasabah diri..


Sakaratul Maut, bersiap sediakah kita untuk menghadapinya ?

"Jika sekiranya kamu dapat melihat malaikat-malaikat mencabut nyawa orang-orang yang kafir seraya memukul muka dan belakang mereka serta berkata, "Rasakanlah olehmu siksa neraka yang membakar."(nescaya kamu akan merasa sangat ngeri) (Surah Al-Anfal {8} : 50).

"Alangkah dahsyatnya sekiranya kamu melihat di waktu orang-orang yang zalim
(berada) dalam tekanan-tekanan sakaratul maut, sedang para malaikat
memukul dengan tangannya (sambil berkata), "Keluarkanlah nyawamu !"

Pada hari ini kamu dibalas dengan siksaan yang sangat menghinakan, kerana
kamu selalu mengatakan terhadap Allah (perkataan) yang tidak benar dan
kerana kamu selalu menyombongkan diri terhadap ayat-ayat-Nya" . (Qs. Al- An'am : 93).

Cara Malaikat Izrail mencabut nyawa bergantung dari amal perbuatan orang yang bersangkutan, apabila orang yang akan meninggal dunia itu derhaka kepada Allah, maka Malaikat Izrail mencabut nyawa secara kasar.

Sebaliknya, apabila terhadap orang yang soleh, cara mencabutnya adalah dengan lemah lembut dan dengan hati-hati. Namun demikian peristiwa terpisahnya nyawa dengan raga tetap
teramat menyakitkan.

"Sakitnya sakaratul maut itu, kira-kira tiga ratus kali sakitnya dipukul pedang".
(H.R. Ibnu Abu Dunya).

Di dalam kisah Nabi Idris a.s, beliau adalah seorang ahli ibadah, kuat mengerjakan
solat sampai puluhan raka'at dalam sehari semalam dan selalu berzikir di dalam
kesibukannya sehari-hari.

Catatan amal Nabi Idris a.s yang sedemikian banyak, setiap malam naik ke langit. Hal
itulah yang sangat menarik perhatian Malaikat Maut, Izrail. Maka bermohonlah ia
kepada Allah SWT agar diperkenankan mengunjungi Nabi Idris a.s. di dunia.
Allah SWT mengabulkan permohonan Malaikat Izrail, maka turunlah ia ke dunia dengan
menjelma sebagai seorang lelaki tampan, dan bertamu ke rumah Nabi Idris.

"Assalamu'alaikum, yaa Nabi Allah". Malaikat Izrail memberi salam.

"Wa'alaikum salam wa rahmatullah" . Jawab Nabi Idris a.s. Beliau sama sekali tidak mengetahui bahawa lelaki yang bertamu ke rumahnya itu adalah Malaikat Izrail.

Seperti tamu yang lain, Nabi Idris a.s. melayani Malaikat Izrail, dan ketika tiba
waktu berbuka puasa, Nabi Idris a.s. mengajaknya makan bersama, namun ditolak oleh
Malaikat Izrail. Selesai berbuka puasa, seperti biasanya, Nabi Idris a.s mengkhususkan waktunya "menghadap" Allah sampai keesokan harinya. Semua itu tidak lepas dari perhatian Malaikat Izrail. Juga ketika Nabi Idris terus-menerus berzikir dalam melakukan kesibukan sehari-harinya, dan hanya berbicara yang baik-baik saja.

Pada suatu hari yang cerah, Nabi Idris a.s mengajak jalan-jalan "tamunya" itu ke sebuah perkebunan di mana pohon-pohonnya sedang berbuah, ranum dan menggiurkan.

"Izinkanlah saya memetik buah-buahan ini untuk kita" pinta Malaikat Izrail
untuk menguji Nabi Idris a.s.

"Subhanallah !" kata Nabi Idris a.s.

"Kenapa ?" Malaikat Izrail pura-pura terkejut.

"Buah-buahan ini bukan milik kita". Ungkap Nabi Idris a.s. Kemudian, beliau
berkata:"Semalam anda menolak makanan yang halal, kini anda menginginkan makanan
yang haram".

Malaikat Izrail tidak menjawab. Nabi Idris a.s perhatikan wajah tamunya yang tidak merasa bersalah. Diam-diam beliau jadi penasaran tentang tamu yang belum dikenalnya itu.
Siapakah gerangan ? pikir Nabi Idris a.s.

"Siapakah engkau sebenarnya ?" tanya Nabi Idris a.s.

"Aku Malaikat Izrail". Jawab Malaikat Izrail.

Nabi Idris a.s terkejut, hampir tidak percaya, seketika tubuhnya bergetar tidak berdaya.

"Apakah kedatanganmu untuk mencabut nyawaku ?" selidik Nabi Idris a.s serius.

"Tidak".Senyum Malaikat Izrail penuh hormat.
"Atas izin Allah, aku sekadar berziarah kepadamu". Jawab Malaikat Izrail.

Nabi Idris mengangguk, beberapa lama kemudian beliau hanya terdiam.

"Aku punya keinginan kepadamu". Tutur Nabi Idris a.s

"Apa itu ? Katakanlah !". Jawab Malaikat Izrail.

"Kumohon engkau bersedia mencabut nyawaku sekarang. Lalu mintalah kepada Allah SWT untuk menghidupkanku kembali agar bertambah rasa takutku kepada-Nya dan meningkatkan amal ibadahku". Pinta Nabi Idris a.s.

"Tanpa izin Allah, aku tak dapat melakukannya" , tolak Malaikat Izrail.

Pada saat itu pula Allah SWT memerintahkan Malaikat Izrail agar mengabulkan permintaan Nabi Idris a.s. Dengan izin Allah, Malaikat Izrail segera mencabut nyawa Nabi Idris a.s. sesudah itu beliau wafat.

Malaikat Izrail menangis, memohonlah ia kepada Allah SWT agar menghidupkan Nabi Idris a.s. kembali. Allah mengabulkan permohonannya. Setelah dikabulkan Allah Nabi Idris a.s. hidup kembali.

"Bagaimanakah rasa mati itu, sahabatku ?" Tanya Malaikat Izrail.

"Seribu kali lebih sakit dari binatang hidup dikuliti". Jawab Nabi Idris a.s.

"Caraku yang lemah lembut itu, baru kulakukan terhadapmu". Kata Malaikat Izrail.


MasyaAllah, lemah-lembutnya Malaikat Maut (Izrail) itu terhadap Nabi Idris a.s.
Bagaimanakah jika sakaratul maut itu datang kepada kita ?
Siapkah kita untuk menghadapinya ?


"Sebarkanlah walau hanya satu ayat"

Monday, April 4, 2011

Abu Nawas dan Tukang Fitnah

Suatu hari seseorang yang telah menyebarkan fitnah dan memburuk-burukkan nama Abu Nawas datang kepadanya dan mengatakan menyesal atas apa yang sudah terjadi.

"Aku tidak akanmengulangi lagi.Katakan apa yang harus aku lakukan untuk menebus kesalahanku,"kata orang itu.

"Tidak ada," kata Abu Nawas.

"Pasti ada yang boleh aku lakukan," paksa orang itu.

"Jika kamu memaksa, maka sekarang bawakan aku sebuah bantal bulu."

Orang itu segera pergi dan kembali membawa bantal bulu.

"Sekarang berdirilah di tengah jalan dan bukalah bantal itu," perintah Abu Nawas.

Orang itu melakukan apa yang diperintahkan. Bulu-bulu itu keluar dari bantal dan ditiup angin.

"Sekarang apa lagi?"

"Kumpulkan bulu-buku itu dan masukkan semula ke dalam bantal."

"Tetapi itu tidak mungkin, bulu-bulu itu sudah terbang jauh."

"Demikian juga dengan apa yang telah engkau lakukan padaku. Beritanya sudah tersebar luas dan sekarang engkau tidak dapat membersihkan namaku yang telah tercemar," kata Abu Nawas

Tajuk:Tanyalah Dia Abu Nawas
Penyusun: Abdullah Ahmad
Syarikat: MustRead Sdn. Bhd

Saturday, April 2, 2011

Kebebasan Asasi (1948 > 1956/57 > 1400 tahun dahulu)

Kepentingan Kebebasan Asasi

Perkara 5:Kebebasan Diri
Perkara 5 Perlembagaan Malaysia mempunyai kepetingannya sendiri. Ia bertujuan membela hak seseorang warga negara dari dicabuli seperti hak mereka untuk mendapat perlindungan keselamatan, mengetahui pertuduhan terhadap diri dan hak untuk membela diri. Ini amat penting untuk mengelakkan orang yang tidak bersalah dari dituduh atas suatu kesalahan yang bukan mereka lakukan. Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu juga ada menyata dalam Deklarasi Hak Asasi Kemanusian pada 1948 sebagaimana berikut.

Fasal 8:
Setiap orang berhak mendapat keadilan yang nyata daripada pengadilan-pengadilan kebangsaan yang berhak terhadap perbuatan yang melanggar hak asal yang dijamin baginya dalam perlembagaan negara atau dalam undang-undang.
 
Fasal 9:
Tiada seorang jua boleh dikenakan hukuman undang-undang, tahanan, atau pembuangan secara sewenang-wenang.
 
Fasal 10:
Setiap orang berhak dalam persamaan yang sempurna untuk diperiksa secara adil dan terbuka oleh pengadilan yang bebas dan tidak memihak, baik pun untuk menetapkan hak dan kewajipan-kewajipan, ataupun dalan tiap-tiap kes-kes atau tuduhan-tuduhan jenayah terhadapnya.

Sebagai agama rasmi, Islam juga mensyariatkan agar seseorang itu mendapat perlindungan sewajarnya sebagaimana firman Allah SWT 1400 tahun dahulu melalui wahyu kepada Rasulullah SAW:

Fasal8:
"Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat." (AnNisaa` 4:58)
 
Fasal 9:
"Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu."
(AlHujerat 49:6)
 
Fasal 10:
" Hai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu; tiadalah orang yang sesat itu akan memberi mudharat kepadamu apabila kamu telah mendapat petunjuk. Hanya kepada Allah kamu kembali semuanya, maka Dia akan menerangkan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.Hai orang-orang yang beriman, apabila salah seorang kamu menghadapi kematian, sedang dia akan berwasiat, maka hendaklah (wasiat itu) disaksikan oleh dua orang yang adil di antara kamu, atau dua orang yang berlainan agama dengan kamu, jika kamu dalam perjalanan dimuka bumi lalu kamu ditimpa bahaya kematian. Kamu tahan kedua saksi itu sesudah sembahyang (untuk bersumpah), lalu mereka keduanya bersumpah dengan nama Allah, jika kamu ragu-ragu: "(Demi Allah) kami tidak akan membeli dengan sumpah ini harga yang sedikit (untuk kepentingan seseorang), walaupun dia karib kerabat, dan tidak (pula) kami menyembunyikan persaksian Allah; sesungguhnya kami kalau demikian tentulah termasuk orang-orang yang berdosa."Jika diketahui bahwa kedua (saksi itu) membuat dosa, maka dua orang yang lain di antara ahli waris yang berhak yang lebih dekat kepada orang yang meninggal (memajukan tuntutan) untuk menggantikannya, lalu keduanya bersumpah dengan nama Allah: "Sesungguhnya persaksian kami labih layak diterima daripada persaksian kedua saksi itu, dan kami tidak melanggar batas, sesungguhnya kami kalau demikian tentulah termasuk orang yang menganiaya diri sendiri." Itu lebih dekat untuk (menjadikan para saksi) mengemukakan persaksiannya menurut apa yang sebenarnya, dan (lebih dekat untuk menjadikan mereka) merasa takut akan dikembalikan sumpahnya (kepada ahli waris) sesudah mereka bersumpah. Dan bertakwalah kepada Allah dan dengarkanlah (perintah-Nya). Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik "(AlMaidah 5:105-108)
 
Dan timbul persoalan terhadap kebebasan asasi terhadap umat Islam sedunia. Adakah mereka mendapat hak mereka untuk diadili secara adil? Lihatlah janji PBB pada fasal 9 itu dan lihatlah saudaramu di Palestin. Sekadar renungan bersama~